Alumni STM Pembangunan SMG

Halo Mesin Konstruksi

Posted on: 12 Februari 2007

Monggo temen-temen bisa mengisi comment ke pengelola situs , kritik membangun selalu kami nantikan demi tercapainya kekompKAMISETEMBANG.

Terima kasih

About these ads

199 Tanggapan to "Halo Mesin Konstruksi"

Hai, wis suwe bgt ra ruh kabare konco2. Yen ono alamat + telp konco2 alumni MK2 lulusan tahun 1993, mbok tolong aku dikirimi.
Matur nuwun.

tri seiki kowe nangdhi….
aku mustofa seng biyen sak kamar di mess atas di ttt

Halo bos bos Stembase semua… ketone wis suwe banget gak kumpul kumpul ki…. yen ono cah MK lulusan 2005 reuni yuk boss.. skalian ngabari yen ono lowongan…. bagi bagi ngono loh….. he he……… oh yo yen ono lowongan Drafter neng semarang khususse tolong aku dikabari neng emailku yo yen agak yo angger tulis wae neng situs iki….. ok

salut banget buat mas mase opo mbak mbak e sing gawe situs iki oh ya yen iso lowongane sing saka BKK di update piye bos men konco konco yo podho ngerti bos….

maksih yo boss

kowe seiki kerjo neng endi

wah ketompo neng pln rak ngomong2 asem yaww

halo bos piye kabare? no lowongan ga?

Seneng sanget saged urun rembug wonten mriki , kulo saking MK2 lulusan ’94 , sakpuniko nderek Trakindo wonten tana samawa , wonten mriki inggih saged ketemu kalian rencang2 eks STEMBASE kados samiyono,mulyadi,agus diantoro lsp .Mas Amit ,Mas MatChoiri ,Mas Supardi dll dimana berada sekarang…? ayo bersilaturahmi mumpung ada wadahnya sekarang…Ugi salam2 kagem Bapak2 guru MK sedoyo..Pak Sirto,Pak Rustamaji,Pak Paiman,Pak Antariksa & Bapak/Ibu Guru sanesipun…Matursuwun kulo aturaken..

Panjenengan rumiyin ketua rohis nggih?

Ass, Nida Ul Hasanah

gmn kbr,, smoga baik2 aja ya, ini sy darmawan MK yg jg lulusan solo?? msh ingt kah??????

ass, waduh kulo supen kalih njenengan mas,, tp kulo darmawan MK th 94 jg, cah karang malang mijen,, ndak njenengan kenal kulo mass??

seneng banget bs gabung di mk/sekarang disebutnya mp.meskipun aq blm lu2s n br du2k di kelas 2mk1 tp aq salut bgt ma lulusan nya mk meskipun dah pd lu2s tp asih tetep bisa kompak.oke boooooooooooooos q acungkan 10 jempol deh u/ kalian.BRAVO Mk!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Ruang ini kok sepi ya? sayang gak dipakai ….
Mana para alumni MK, dimanapun anda berada??

Ass, ini sony MK 94 yg dari kudus bkn?? sy darmawan Ro-Is msh inget gaaa??

mahesa nih …
anak mk1 lulusan 2001

gimana nih alumni MK koq pada sepi gini

bikin komunitas donk, jangan mau kalah sama jurusan laen

breathless28@hotmail.com

Assalamu’alaikum
salam kenal kanggo kabeh wae, aku alumni MK1 ’94 saiki kerjo ning bekasi tp tinggal ning ciracas jak-tim…….piye kabare MK , khususe angk. ’94. salam buat Maryamah yoo…jare saiki ngajar ning STMP , sukses deh buat dia.

aku ono info lowongan, buat temen2 yg dah nerusin ke S1
posisi : kepala engineering
jobdesc. : menyiapkan gbr kerja dari nol smp jadi (Gbr Assy) misalnya buat msn press, jig, atau msn2 laen.
kualifikasi : S1 Mesin, bisa Autocad, software 3D ( solid work, ProEng atau Mech.Desktop)
pengalaman : kira2 2-3 thn
lokasi : cileungsi, ja-bar
aku kmrn dah interview di sana tp krn gak pnya pglmn rancang bangun msn, aku akhirnya mundur (sayang bnget, posisi bgs & salary jg bgs)
buat yg minat bs hub. aku dypram@yahoo.co.id
URGENT….hbs lebaran hrs msk

sorry ono sing lali, hp ku 0813 10239965

Buat Pram..
Kabar angkatan 94 MK1 gimana?

Aku kerja di semarang, kabar terakhir aku pernah ketemu
Maryamah, nyambi di STM Pembangunan,
Teguh pribadi jadi adek kelasku kuliah,
heru “Gembus” anaknya 3 laki semua,
Feri anaknya satu cewek,
Wahyu anaknya dua,
Songko anaknya dua..

Maaf kalo jadi ajang pamer anak, ya cuman kangen kalo udah lama ga ketemu

Salam

Kanggo Heri Rahman,
aku krm email ning almt email mu, kowe kuliah ning endi…wis lulus urung..
koncone dewe sing krj ning jkt sopo wae, nek ono tlg kabri aku …anakku 2, cwek-cwok
anakmu kok lagi siji …sibuk nggolek duwit ? feri isih neng UT yo ? terakhir ketemu feri ndisik gek awal2 dw lulus, aku dolan ning mes-se feri ning pulogadung, gembus krj ning endi ? tgl 1 wingi aku ning kudus ketemu adik kls sing krj ning polytron, reo yunar jare kerjo ning kono

Bt Pram

Aku udah kirim email ke kamu, aku wes lulus suwe
Aku lagi cari Investor yg mau buat pabrik di Semarang
Kalo ada channel kasih tau aku

bravo MK,moga tetep jooooooossssssss…………..

triadi, aku mk 1 lho?

hai bro…

buat kasih informasi aj buat alumni stm pembangunan (STM N 7 Semarang)

bahwa lowongan-lowongan pekerjaan di stm udah semakin sepi aj. ayo donk bersama kita bantu adik2 kita yang belum kerja.

Tri Adi piye apartemanmu,eminance

Karyanto Kowe Kerjo neng ngendi, kenel ora karo aku

nur salim , kowe wis dadi oppo ning IKI Kabel . kabare koncokonco podo neng ngendi
juned , badaur , bocah2 batam , indo cement , indo mobil ,

mana nech suara angkatan 2006?
yg kuliah rajin ya jangan maen mulu.seng kerjo ya jo podo males malesan.q sekarang di sariwangi lho..
pisssss….

allooo..piye kabare cah2 lulusan 2002? bagi2 info dong, kanggo kabeh angkatan : piye nek sesuk bar bodo reuni akbar ketemu guru2 mk. tak tunggu kabare yaa..

Pye yo kbr e cah MK1 angkatan 2006, suwe ra ketemu wis kangen. Kapan kmpl2. q neng politron
tak tunggu kabare kabeh……

her, lan liyane. aku isih urip

to karyanto

karyanto , temen2 yang lain aku gk pnh tahu kabarnya .

Hubungi aku , ok ?

to karyanto

JO duwe anak piro kowe ,
aku duwe anak loro lanang kabeh , omah yo loro . kanggo anak anak ku . he ……he…….
mumpung masih muda cari duit sebanyak2nya biar anak2 kite gak hidup sengsara spt bapaknya .

Bojomu yang dulu krja di sebelah itu ya ?

Her aq nimbrung, ngole’i konco kabeh…
Batam sing panas iki akeh angkatan 93 ngti saiki, lan no sing mbau rekso ugo
salam sko,
jambul, bada’ur, matrex, simbah, MK 93
Hery, wijang, MK, 91
lan liyane ——–
gobher sih nok Djarum critane bener pora, ?
Jhond, nok Bekasi yen ra salah….

wisss !!!! awakmo nongedi, …
op isih yo mbiyene,…….

To Heru
Yang, aku K13, artinya kawin dg 1 istri 3 anak, masalah omah, aku nduwe tapi cilik2an, ono ning 3 kota, kuwi ora kanggo anakku, ben dho nggolek dhewe2,

Yang, wis tau ngubungi wahyu, hasan, diono, cipto & mbek ning batam?

to all my friends

ya aku bangga sama kalian semua , sudah mengalami kemajuan yang pesat . hidup terhimpit membuat org jadi berfikir untuk maju .

karjo or simo , aku minta no hp anak2 yang kamu punya secepatnya ? ok

yang di batam gmn khabarnya dh pada punya momongan semua ? simo , matrexn , badaur, hasan , wahyu , muksinin, cipto , diono , mbek , simbah .

Maaf aku gak tahu khabar GHOBER Di djarum ?
Juned Di bekasi Ak juga Gak pnh Ktm , Sudah Aku Cari tp temen2nya dah pada bubar semua.

KAPAN BISA KUMPUL2 LAGI , ALL MY FRIENDS ?

aku sekarang di PT Adhi Karya , jakarta .
utk yang di batam kapan pulang ke semarang ?

to simo

kalian kerja di satu perusahaan apa lain perusahaan .

AKU MINTA NO HP ANAK2 YANG DI BATAM ?
aku denger2 dah pada kuliah semua yang di batam .
dulu aku pernah ketemu temen2 yang ada di INDO CEMENT JAKARTA , tapi sdh lama gk kedengeran khabarnya lagi .

to simo

Anak2 TTT pada ke batam semua ya ?

oh ya klo sutrisno ( pitik ) dia kerja di cirebon , PT BAT . aku pernah ke rumah dia yang di cirebon . dia di rumah juga buka usaha studio musik dan jadi pengusaha rotan . yang di ekspor ke amerika . SUKSES BUAT SUTRISNO ?
sampai sekarang aku gk pnh ketemu lagi .
klo di cirebon dia di panggil PETRIX .

petrix mbiyen sak kamar karo aku pas ning BAT.. bwahahahahaha

Waduh, lagi ngerti awak yen saiki ono situsse,.. mbok molai mbiyen,. Mahesa kancaku mbiyen,.. piye kabarmu, jeh sehat pow?…. kok nganti saiki ra kawin-kawin…. gak payu tah?
piye-kabare konco-konco angkatan 2001, sehat tah?

2006……kiye
primen kabare pada???
be di goleti byung kwe,kpan bali smg?
jhon,salm ke go pa’de

tak nteni undangane

Ikut meramaikan ah…..

Assalammu’alaikum sederek sedoyo..
memperkenalkan diri,
Oglenk
MK angkatan 88
Sekarang ngulie di di Indocement

special Thanks kanggo sing bahurekso Blogs

wassalam..

yang, sorry lagi iso nimbrung, saiki aq neng Btm, rame2 ro Simo, Matrex, badaur, jambul lan lliyane.
Wassalam

hai anak2 batam mana no hp kalian kirim ke emailku aja oke .

Mas kmu apa pernah kerja di balaraja

ya betul sekalli , ni edi siapa ya

Sorry Yang aq nembe saiki iso nimbrung maneh,..
Iyo…
Gimbek anae wis 2,
Edi anae yo 2,
Kang giyono saiki nyang Malingsia,
BAdaur, Materkan, Jambul, roto roto anae wis podo 2,
Yen supri mase pitik isih arep nggawe.
Isih ono akeh maneh sing angkatan 94 sak teruse,
Masalah no HP, sing komplit ono neng Badaur utowo Juned ( bekasi )
Cah TTT yo … podo nang Batam kabeh tapi saiki wis podo pencar, Hasan bali neng Bekasi,
Wahyu wis usaha dewe, Kang Muksinin bali nyang purwodadi, Edi sak PT ro aq sakonco.
Luwih lengkap informasine yo mengko tak sambung ro Badaur sing saiki rodo tuwo dewe no kene.
ki no HP ku 081364095857

woi sedulur sadayana?pripun kbare? weleh gmn neh voice ank2 mk 1 taon 2006. mk2 taon 2006 yuk kmpl2 mpung meh lebaran py? gw d pt pakoakuina sing apik dw bth bantuan hub 085649298490 or e-mailq adjul_pakojkt@yahoo.com .bravo mesin konstruksi vini vidi vici

be jare meh kawin? oiiiii iyo suceng kbre yo meh marid tp kpne g reti mkn taon iki. be ntp clm go mas rossi. jon mus kowe ki smbng bgt clm go irek jo pts asa nek d pts cew? wakaka brot kumpulke alumni th 2006 mk 1 mk2 meh pd kmpl2 G? clm btw alumnus sma yang ada d sel nusantara

HEI CAH MK ANGKATAN 2007 PIYE KBRE…AYO BOS DO REUNI..OCEY..LOWONGAN KQ SMAKIN SEPI JA..MNA SEMANGATNYA”””””””””’
BUAT ANAK2 MK YANG NGAKU GOKIL ADAIN REUNI KBAR DUNK.
BUAT TEMEN2 YANG DAH SUKSES JAGN MPE LUPA MA BAPK IBU GURU KITA N M TEMEN2 YANG BELUM DAPET KERJA.KEY.
CAYO NAK MK ANGKATAN 2007.
MK 2 KOMPAK SELALU YAW.
BY = DANNG N GENDUT.
KUDUS CITY.
CALL ME
GENDUT = 085 640 935 230
DANANG = 085 640 730 062

Mas simo,
isih uripkah?…kangen nih

Halo..
Buat alumni angk. ’94 MK1
aku – purwiyanto
pek saiki iseh ng batam .. karo aris priyono , salam kanggo konco-konco kabeh … pramono, wahyu , gembus , ferri , sasongko, maryamah ,,,,,, pokoke okeh lah … plus rima jantu .. piye kabare saiki.. anakmu cowok / cewek..?

suwun

purwiyanto-902029

Salam buat smua alumni
STM Pembangunan semarang, khususnya angkatan 2002 MK-1.
Buat mas Benyamin GM,Much Mustain , Taufik Ridlo, Yudi Sumiyarso, Alexander purwo AY mohon informasi alamat atau No telp yang bisa dihubungi…
supaya bisa berkumpul dengan temen2 seangkatan pada tgl 3 oktober 2008
informasi:
Agus Ar : 081575553838
Siswanto : 085726914000

asssalamualaikum,

piye kabare cah2

kapan ki reuni mk 93

piye kbre ,, arif zainuddin,deddy , heru ulo

sugianto cucuk dll

dimana kamu anak hilang

karyanto, purwanto,arif zainuddin,heru ulo ,

deddy ,johan

salam ekowidodo mk1 93

Halo kawan alumni Mesin Kontruksi STM PEMBANGUNAN SEMARANG kita ucapkan sukses selalu.Kawan pernahkah kita berpikir kembali bahwa sebenarnya kita pernah berhutang budi kepada guru – guru kita yang telah memberikan ilmu dan ketrampilan selama 4 [empat] tahun.Kalau kita ingat kembali masa itu ,4[empat] tahun kita duduk dibangku sekolah,4[empat] tahun belajar ketrampilan mesin industri,4[empat] tahun juga kita bersama sama satu angkatan , belajar kekompakan dalam disiplin kerja.Satu kata cita cita waktu itu ,kita diukir untuk menjadi tenaga kerja yang siap pakai sesuai dengan jurusan dan siap diterjunkan dalam adaptasi dunia industri.Kita alumni MK STM Pembangunan Semarang mengucapkan terima kasih melalui milis ini kepada guru-guru STM PEMBANGUNAN Semarang yang sebenarnya telah memberikan ilmu dan ketrampilan sehingga mempengaruhi kehidupan kita sekarang lebih berarti.Kita rasa semua alumni MK setuju kan…?. Kawan , kita rasa semua mengalami bahwa kita waktu menjadi siswa tanpa kita sadari tertanam jiwa yang loyal dan bangga menjadi murid STM PEMBANGUNAN Semarang.Kita bilang pasti.! Karena memang kita merasa sangat nyaman untuk menjadi siswa di sekolah STM PEMBANGUNAN Semarang,karena memang didukung oleh guru pengajar yang memiliki rasa sangat familiar kepada murid yang tanpa mengurangi kedisiplinan.Terima kasih bapak dan ibu guru STM PEMBANGUNAN . Kesan yang membikin kita bangga bahwa STM PEMBANGUNAN Semarang adalah sekolah BONAFIT,sekolah SIAP PAKAI ,sekolah DISIPLIN,sekolah PAKAI JIN. Salam semua guru MK dan Staff pengajar serta alumni STM PEMBANGUNAN Semarang

Aku lulusan MK (mesin Konstruksi),aku DAHANA………………………..ono sing eling aku ora yo??

dahana…..lulusan tahun 1991,…..pye jal ono sing eling ra?

ora ,eling , kowe sopo

Hallo didik/simo/mbah kober,

Peye kabere sampean,
tolong kasih no. hp & alamat email

Didiki Junaedi,

Ned kamu jadi tidak tinggal di tangerang, sekarang tinggal dimana,

Saya sekarang tinggal di Ciawi Bogor
No. HP 081510004885
Email: nursalim@trankakabel.com
nur_salim70@yahoo.com

Ayo-ayo rame rame nimbrung manfaati and kasih kabar for temen temen mesin kontruksi tukar informasi di milis MK, bagi bagi pengalaman suka and duka untuk pelampias pengganti Reuni.

jjpiye konco-konco kabare saiki aku kerjo on PLTU-Paiton ,sak durunge on Indocement Bogor,

sukri sopo yo?

PIYE BOCAH2 ANA REUNI GAK TAUN IKI? LOKASI MASIH TETAP? WAKTU MASIH SAMA?

ANA SING LALI AKU MK2 LULUSAN2002

run gendeng kowe ngarani wong rak payu-payu, mengko kwalat lho…..la kowe piye podo wae ra kawin-kawin??????

Nyuwun pekerjaan mas kulo saking Smk 7 mk Semarang jurusan mesin kontruksi, sinten sing saget nulungi kulo . hubungi mawon wonten alamat kulo ….jabatan sing dikarep ipun derektur.

kalau jadi derektur apa kondektur……..

ndi no. hp lan konco2 liyane,aku dahana……….02192012302,aku buka bengkel bubut neng perkampungan industri kecil (PIK),jalan raya penggilingan blok g25,cakung,jakarta timur

Aku mau jadi kondektur gaji direktur.Halo salam Bagus, apa kau sudah jadi direktur?

bos piye kabare wis suwe ora ketemu ,saiki kerjo ngendi opo malah wis dadi bos,Nak aku saiki kerjo ono PLTU paiton Jawa Timur

ndi no. hp lan konco2 liyane,aku dahana……….02192012302,

ndi no. hp lan konco2 liyane,aku dahana……….02192012302,aku buka bengkel bubut neng perkampungan industri kecil (PIK),jalan raya penggilingan blok g25,cakung,jakarta timur

mas nak ono lowongan kerjo mbok podo kbar2.ki adimu iseh nganggur.kirim wae ning emailku.Boedi_68@yahoo.com

Eko Widodo,
sing sering muncul kayane mung aku, heru mlayang karo dul rochim

assalamualaikum wr.wb. anak-2 lulusan 96 kk nggak ada yang nongol MK2? salam untuk Pak Sirto, Pak Rustamaji, Pak Yono, Pak Yudono, Pak Sugiyono, Ibu Istiyah. Pak- buk saya sekarang nyangsang di negeri antah brantah sama Mas Karyanto.

Kayaknya sara deh kalau cuma mk

assalamu’alaikum
iki inyong cunkrink MK2 2002
sorry aku wingi ora iso melok reunian
ingsun ngrewangi ng pabrik
slm kggo arek2 sg jeh moco
kggo izzudin;kw jeh urip to hehehe

Pak Heru Widyanto,

Katanya mau kasih no HP DONI & ALAMAT RUMAH DONI SEKALIAN ALAMAT MU,

Alamat Email = nursalim@trankakabel.com

Doni Kudus MK angkatan 88 yo bro ?

to juned

ned kapan ada waktu tuk kumpul2 ., suruh kumpul aja di rumahku .

hai friends….sy mau gabung krn br tahu sekarang terutama untuk konco2 di MK 1991

ndi no. hp lan konco2 liyane,aku dahana……….02192012302

halo becak, ini bang ali lagi nongol ning ungaran

Heru,

Tanggal 1 Nopember 2008, kami akan kumpul di Rumah Juned.

Tolong usahakan datang ke Rumah Juned.

Hai kawan2 mk 93, mari kumpul-kumpul bareng di rumah juned.

Hai MK lulusan ’91…….
Podo neng ngendi saiki….
Wijangkoro, sudiono, andi prasetyo,bagus megantoro, wicaksono,suprihatin,wiwit karyono, abu, lan liyo liyane…..????
tulung wenehi kabar menyang aku neng :
spy_0603@yahoo.co.id utowo neng supriyadi@chakrajawara.co.id
Yen ono neng area sumatera Insya Allah iso tak sambangi…….

cak opo kowe ngerti posisi wiwit karyono wahyu 90

tanks

Cak becak mrican jangan lupa no HPmu .Sekilas info Mas Sudiono sekarang cangkulan di Malaysia and keluarganya ada di Batam.Muksinin pulang kampung ke Semarang,And Abu Salim jadi pengusaha di Semarang.Kami sendiri alumni STMP Semarang di Batam habis mengadakan kumpul kumpul di rumahnya Jaya Setyadi di komplek Suka Jadi.Keluarga alumni yen udah kumpul akeh banget Lho.

aku melu nimbrung yo, konco2 podo sukses kabeh yo syukurlah, aku saiki glidi ono PLTU paiton -JawaTimur. Lupute njaluk ngapuro yo wis suwe podo rak ngerti kabare

Baru sekarang aku tahu forum ini, perkenalkan saya dari MK 1994. Sekarang tinggal di Denpasar. Buat Dharmawan yang di trakindo, betah skali kerja di situ. masih inget aku ga anak srondol.. tolong contac aku ya di yoh.sugengdwinanto@yahoo.co.id juga temen2 yang lain. Sekarang aku mengelola perusahaan yang bergerak di bidang kimia. Terima kasih buat bimbingan semua guru2 di mesin konstruksi terutama pak sirto yang telah memberi kesempatan saya magang di bengkel las sewaktu masih ada sisa waktu PKL dulu.

sorry kang, ki sugeng kudus po?? pernah kemah neng karangmalang ra?? ki aku darmawan ENTE MK 94, mantan

To : Komet MK91…
Mantap sudah ……
Senenge rek iso komunikasi karo konco konco sing bareng2 nggolek ilmu neng STMP, inget terus karo guru gurune sing wis mbagi ilmu.
Ternyata kita bertetangga, karena saya di pekanbaru Riau daratan, Lha kalau Batam kan Riau Kepulauan….
Salam karo keluarga lan konco konco kabeh, tolong info alamat yg di Batam siapa tahu nyasar ke sana, krn waktu saya ke Batam ya kayak orang hilang tdk ada kawan…
Tulung kirim E-mail neng Address E-amailku ditunggu….

hay …..eling aku ra dahana

Sugeng siang,
Kang Jamil lan Gunawan….
Gimana khabar Balikpapan ( Kaltim )
Sampun pinten sakniki putronipon….
Sampon dados Bos, mbok ya kirim kabar…

Salam
Becak’91

Abang Becak makasih no Teleponnya ,udah aku hubungi Mas Santo dan Mas Takwin Alumni MK 91 . Berdiri bulu kuduku aku waktu dengar suara beliau bicara di HP, yang di Gresik dan Semarang ,karena dengan kesibukan dan terputusnya hubungan ,tak terasa sudah hampir 19 tahun tidak pernah berkomenikasi dengan mereka dan teman teman yang pernah mengenyam bangku sekolah yang sama.Tanks Abang Becak and Bang Dul tali sillahturahmi tersambung kembali.

Bang Komet…
Samo samo, Kito jugo batema kasih sama Abang, karna la kontek aden..
Kini ko Abang dimano…

Santo, kemarin la Aden kontek, dio nyo kaget juo waktu abang koling…

Mantap mantap sudah biso kontek kontekan….

Merdeka…..!!!

Salam
Becak’91

Untuk kawan-2 MK1 ’93, mana yang lainya ? yang nongol cuman eko ama karyanto.
saiki aq isih nggolek upo neng batam, bareng-2 karo saryanto, eko widodo lan saiful jafar
salam sukses buat semua alumni STMNP semarang.
Untuk alumni yang ada di batam dan sekitarnya, gimana kalo kita ngadain reuni kecil-kecilan khusus MK ?

Mana ini kawan yang lain,….???

Untuk warga MK yang lain, pada dimana sekarang…..
kok nggak mau nongol….

Salam

dul rohim gimn kbrny syaiful jafar dh pny klga blm ?

Ngo Mas Jhond the fuck, lha sorry lagi iso ngebales. yo isih podo urip to.

pye kabare jare gombloh bar mbelah duren yo…. ndi sing liyane ……… . CIBINONG do turu opo.!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Yen pengen kabar besar, belum lama ini Pak BAG, ( Bagong )
bar sko Batam. yen iso 93 komunitas MK yo podo ngramekke no kene ……… akhir bulan po awal bulan,

Mas Dul,..
Makasih ya krn sy sdh kontact Sudiono yang baru pulang dari negeri Jiran. Padahal bulan juni dianya di Pekanbaru tp krn belum tahu ya nggak ketemu..

Salam

to karjo

piye kabare qatar ? dekat dng dubai gk kemaren da pesta kmbang api .
kecipratan rejekine po ora ?

to simo

aku pengen tahu kabar saiful jafar ?
salam buat teman2 batam.

to abdl rchim

piye kabare ? masih setia dgn batam , klo ke singapur pakai paspor berkunjung bs gak , maksimal brapa hari
trus brapa byk uang yg hrs di bawa?

Heru,

Yang, Qatar – Dubai kuwi koyo Banten – Jabar, tapi bedo negoro,
Dalam even2 tertentu (Idul Adha, Idul Fitri, Independent Day, Ceremonies), mereka (wong Arab) sering merayakan dg pesta kembang api. Mereka memang suka pesta,
Hati nasionalisku ngomong, seumpama dana buat bikin kembang api itu dikirim ke Indonesia, pasti banyak manfaatnya buat orang Indonesia,
E.. sekarang malah ada orang kaya dari Indonesia mau plesir ngabisin duit ke Singapur, piye to?

Dul Rochim,

Kasih tau Heru kalo mau ke Singapur, kalo bisa jangan bawa uang dari Indo tapi bawalah uang ke Indo

Hoiiii Bala Kurawa MK……….!!!!

kenal’ke………..aku Solikhin llsn 2000 MK 1, lg krj neng Triana Bintang (smg) —> solo agent GENSET DEUTZ (gawean Eropa Ndezz).
sing sapa wong’e arep tuku, rental, service lan lya2ne……!!! compose wae neng kikinsolikin@yahoo.com
yen dwe pulsa, nelp aq neng 085225759111 yo gpp!!

para CS sing wis dho sukses……..!!! ojo lali ngajak kanca2ne!!
yen ono tawaran kerja sing apik, di kbr2ke!!!

Salam jg kanggo cah “RENGGAT” —->>> ARGAPETA

Jossssssss!!!!!!

Salam untuk arek -arek MK / th 91

Buat abang becak ,thank atas infonya .. Baru sekarang buka situsnya…
Untuk bang komet kapan tiketnya dikirim… ha….ha…
Untuk wicaksono MK /91 klu ada no hp or emailnya

san,ki dahana 02192012302,ko neng ndii,kontakmu….lah/

Dear : Santo Gresik

Salam dari keluarga Alumni STM Pembangunan di Batam.
Gimana Om Santo jadi ayah baru .Selamat yach punya momongan baru.Semoga sukses dan harmonis selalui.

hai cah MK 2 lulusan th 97, pye kabare kok gak pernah nulis neng kene? do gak iso po pye? goblok iku ojo di tambahi, nak iso dikurangi. heeee……heeeeeeeeeeee…….heeeeeeeee.
jojon, penthil, gendon, rokhim, rahmad widianto lan konco2 kbeh, kabari aku re, mosok 13 th gak kangen rek. iki no.hpku 08112715220. ok. tak tunggu yo. salam

gik isih kelengan aku rak…mk 1.wong kudusan.jojon sak iki anake 1.kerjo ning mrangen.frenly ning jarum sido kawen karo hepy,manggon ning kalibanteng sri rejeki utara..nek liyane aku gak weruh…bos…sakiki kabrmu piye….anakmu wes akeh durung..
reti kabare bagas waskiti gak MK 1. isih sering bukak iki gak..

Yo mesti ijeh to bos. pye kabare…? kei no hpmu bos…suwun

We’ e’ e’ e’ e’ e’….
Kang Santo wis mecungul ujug ujug mak bedundug…..
Piya san kabare sehat sehat wae kan keluarga ……
wingi lebaran aku mulih semarang 3 minggu, sempet neng magelang kirim truck. mampir neng sudiono omahe sepi….
pada kemana lagi yang lainnya ini….

Salam buat yang di Batam do’ain aja semoga krisis segera berlalu…

Salam untuk arek 2x MK/th 91

To abang Supri : kabarku baik 2x dan my family sehat 2x aja..
aku lebaran ndk jd pulang SMG..
Ntar pas klu ke SMG tak cari lg info temen2x..

To cak Wijang : Thanks atas atensinya ……

To temen 2x MK alumni gorontalo di mana skrg ( bagus, abas, abu salim dkk)

Konco konco MK ’91..
Alumni UT… pada kemana sekarang…. ( Gunawan, joko prihatin, wahyudi )……
kasih info supaya bisa komunikasi

Tuk Muksinin bocah porwadadi sing juara kelas kapan arep neng Padang…

Ditunggu

Salam

salam kenal,
mas aku mk1 96,

Toe : Muksinin MK’91
Matur nuwun wis kontact aku, esuk iki mau Ali juga kontact aku…. Swenenge konco2 podho iso komunikasi. Mas Ali tulong aku di wenehi no Amat yo…

Salam
Becaks….

Toe : Susanto
Sudah dapat info kalau Ali sekarang ada di ungaran dan dan muksinin di purwodadi.

Dapat salam dari beliau…..

Kapan bawa si kecil ke semarang…..

Salam

dear alumni mk 2006….
how are u guys?
lama bgt gk maen kescul nich pengen bgt maen kscul sekalian jalan2 ksemarang.
dulu kalo ada waktu luang kita sering jln2 bareng.
aku msh ingat dl qt sering baca2 buku digranem sampe bukunya pada suek hehehe…….

anak mk2 kasih2 kabr donk ma aku?
send u’r email ary_354@yahoo.com ya?

best regrads

dawud ary w

Dear : Santo MK 91

Selamat hari Natal dan tahun baru 2009

To Santo.
Selamat Natal dan tahun baru 2009 yaaa…
Ada rencana ke semarangkah….

Salam

To bang supri & cak wijang
Thanks atas atensi dan ucapannya …………
Met tahun baru juga semoga sukses selalu menyertai kalian di tahun 2009…
Aku tidak ada ke SMG, ortu yg ke surabaya….

to abe…smsku kok ga pernah mbok blz thoasem!!!
ayo angkatan 2006 hajar!!!

mas simo ndi kih?? moso sedelok tok…
bang mamat ndi???
pye seh kelingan po rak..iki ambon

Toe : Santo and Wijang,
Piye rencana 2009…..
Ada khabar baguskah…?
Mana kawan yang lain kok nggak pada nongol….

Salam

Dear :Becak 91

Sedulur MK 91 podo lagi semedi lan ngumbah gaman ,maklum lagi sasi suro.Piye kabare Pekanbaru kok ketho’e adem ayem
di ciprati rejekine om .

Toe: Om Wijang….
Pekanbaru aman aman wae, maklum lagi ada dampak krisis jadinya sedikit aturable….

Om Ada pernah dengar PT Sindo Mandiri di Batam kantornya di Nagoya,

Salam Buat konco konco semua

Assalamualaikum wr wb
salam kenal, ak anto angkatan MK2 2002
Mari kita bentuk komunitas mesin konstruksi stm pembangunan semarang. biar ada wadahnya gt.
ok respon ditunggu dari sobat2 semua.
tetap SEMANGAT !!!!!!!!!!

Toe : Om KOMET MK 91…,

Sesuai info by phone kemarin batam lagi slow Down,…
Gimana cara mensiasatinya Om…… sudah ada solusinya belum……. karena di batam untuk biaya hidupkan mahal kalau slow down pusing juga…..hehehe….

Di Riau juga terimbas krisis, jadi rencana saya akan banyak di selatan ( Jambi-Palembang ) om Wijang, biasa cari sawah yang lebih subur…..

Yang penting tetap Semangat…….!
Salam

Simo,

Bagaimana kabar Temen2 Batam

salam kangen kanggo cah mk2 lulusan 2001

MK 85, sing masih kelingan aku kontak di didiks@batan.go.id atawa 08121845407, nyangkul di BATAN pinggiran jakarta ( Serpong/sekitar BSD City), piye kabare konco2 : Tunggul, Jamil, Agus Sunarso, Sutiyono(ongki), suwarno, slamet lemu, slamet pethuk, dll.
Salam tuk Guru2: Bp Sirto, Bp Suyono, Bp Harto dll.

to karjo

jo aku neng singapur cuma tuku asbak , ha………….ha………
tahun baru aku ke singapur , meh neng qatar kejauhan . lagian qatar gersang apa yang bisa dilihat .

Dear : Yuli Suharyanto MK 91

Tank.s untuk emailnya .Kasih dan bina kekerabataan selalu.
Sekilas info :
Santo di Gresik phone :081332302091
Takwim di Semarang
Becaks( Om Supri ) :08127520603

Hai,konco-konco mesin konstruksi lulusan tahun1991,yo kumpulan maneh,asih eling aku gak yo……aku DAHANA,lulusan mk 1991, call me….dahana_nusantara@yahoo.com/telp.:02192012302/nusantara_engineering@yahoo.co.id,…..aku kangen banget ro kabeh sedulur euy

pro Boss Wijangkoro…….. n Gang MK’91.

Boss…..anak2 di koordinir untuk buat forum di web posting, untuk mempererat the big fam MK’91. Kalo tidak minimal kumpulin alamat email, yen iso yahoo biar flaxible. Di yahoo kita bisa interaksi lewat Yahoo messenger, jadi bisa lebih mantaf boss……… [ Going where the wind blow...... dedicated for HASCARYO HUDOY0].

Om Wijang, Theng kiyu atas infonya mengenai Batam kemarin.
Pro Heru Nugroho sekrang di mana……
Sy sudah dapat beberapa kawans kito yang di sudah saya kontact.
Yuli Kurniawan, susanto, Abu, Muksinin, Muhamma Ali, Bb Setiyadi, Taqwim, Om Wijangkoro, Sudiono, Abas,
Mana MK’ 91 yang lain, Ayo pada gabung untuk sesrawungan….

Kalua mau info bisa E-mail ke spy_0603@yahoo.co.id
Salam
Becak’91

Boss Becak, email mu uwis tak add………………………………………….
tak tunggu di YM oke BOss.

lha MK2 th 96 kok nggak ada yang nongol, simbah, vinda, muhsinin, a. rozi, purwanto gendhut, lek cepuk, nur kholiq semua pada kemana yha tolong dong kalau ada yg nemu

mas karjo in ternyata yg paling aktif yha, oleh-2 e endi mas?

Mase Heru…..
Ditunggu khabarnya di e-mail…….
semoga bisa bermanfaat…..
Kagem konco2 MK…… yang ada di seputaran sumatera …..bisa info info terutama yang di Jambi dan Palembang serta Padang……
Karena kalau sudah keluar Pulau agak susah menschedulekannya….
Ma’af om Wijang belum bisa schedulekan ke Batam, masih banyak yang harus di kerjakan di Palembang dan Jambi.

Salam
Becak’s

cari temen-2 blom ada yg nongol, salam pak sirto, pak heri, pak Yudono, pak Rustamaji, pak Sugiyono, pak Sutadi, pak Azhar dll special thanks ibu Istiyah and bu Indra

ini aris yang rumahnya sumowono pa bukan…
sekelas ma agung jatmiko atau triana oktaviani..
domisili dimana skarang..
saya ek 96

Aris,

Hei Wong Sugih,
tumben nyapa, dakkiro wis lali,
tuku bakso ning tonggoku, ora tau mampir,

Ngono to Wong Sumowono (psst, jebule wong ndeso)

Bos Donbasio……
Sorry kemarin terputus karena lagi di Padang……
Maklum signalnya numpang…..

Buat Om Wijang and Batam gank……
Apo citonyo Bosss…. Semua

Salam
Becak’91

assalamualaikum wr.wb.
mas ags ek96 aris yg sumowono itu Y. aris lupa saya, yg ini aris darmito saking jatingaleh tapi kami 1 kelas sama agung jatmiko. nggak tau tuh anak-2 mk 96 pada ilang yg ada cuma panji mk1 s
alam mas panji. Buat mas karjo kapan libur masak sing enak yho aku arep njaluk maeem n ojo lali oleh-2 e kanggo aku. wassalamualaikum wr.wb.

buat temen-2 mk 96 bisa kontak aku di tabitha maalika@yahoo.com ditunggu yha kapan mk96 bikin reuni ayo to

mahesa ojo berkubang wae………bali ng semarang wae……..ari iskandr py kbre cah bagus……kirun ish ayu lho rie…….

Dear teman alumni ,

Di BATAM

Nyambungke lidah and woro woro soko KAMISETEMBANG BATAM.
mengundang Outing Akbar neng Pulau Setoko Barelang tgl 29 Maret 2009 .

Daftar dengan biaya Rp.15,000,- Untuk anak – anak gratis.

“Satu Selamanya Dalam Suka Maupun Duka”

Ttd.SIMO BATAM and ADI.

Mungkin bagi warga Alumni STEMBA Semarang Diluar Batam mau

gabung munggo. Mumpung kumpul.

to simo

gmne km pny kabar ? reun batam piye critene ,

to simbah

rambutmu wis putih kabeh blm ? he ………………he ………………..
nikmati aja hidup ini ?

to karjo

nesu opo jo , he ……………..he …………………….

iki heru mk 1 97 yo…

to heru,
sorry, lagi jarang mbuka alumni stemba, banyak kerjaan

Piye Kabare MK Crew……..

Kok Sepi Sepi Wae ki……

Om Wijang Piye khabar Batam,

Mas Santo Piye khabar Suroboyo…..

Mas Ali/ Budiono Khabar Ungaran Kepiye….

Salam
Becak s’91

to karjo

jo …….. piye kabarnu ?
temen2 di rantau negara orang pada sehat2 smua ?
lg sibuk po jo ?

yo wis salam sukses for yuo ?

heru yang,
3 musim yg kurang menyenangkan kalo kerja di perantauan: musim panas, musim dingin dan musim kangen,
3 waktu yg agak menyenangkan: waktu pulang kerja, waktu libur kerja dan waktu pulang liburan ke Indonesia (sebulan nganggur ngetekur)

yang, aku pengin tiap hari di rumah, libur tapi gajian,
ada ngga ya?

Om Wijang, lan mes Heru….
Mas Santo lan Mas Ali…..
Piye kabare saiki……
Aku saiki wis pindah kerjo neng tambang batu bara….
yen kirim E-mail alamate supriyadi@intibaranusalima.com.

Tk’s

Salam
Becak ’91

cak kowe wingi teko reuni

Endi angkatanku ki…?

Nggak Om…..
Aku lagi mlebu pas ora off dadine ora iso melu….
Aku kerjone neng tambang dadi iso bebas yen pas off utowo field break…..

Sampeyan teko kah…..

Salam
Becak s’91

dear becak s’91

yo aku teko, tapi aku golei cah MK gak ketemu …………………?

ketemu karo kakak kelas adooooh banget, karo adik kelas sing wis dadi guru ning kono, saiki posisimu dimana, sering ketemu MK angkatan ’90 kah ? tolong kalau ketemu salam and suruh Email Gitu loh, oh yo posisi wiwit ning ndi, no contacke piro ??

salam

wahyu

Om….
aku saiki neng Pekanbaru….
yen kabare wiwit durung ono neng aku…
tapi sing wis iso di kontact :
Wijangkoro, susanto muhamad ali, bb setiadi, taqwim, sudiono….
Kalau MK 90, pernah kontak karo kang supraptono..

Salam

salam semuanya untuk jurusan mesin kontruksi angkatan 79 lulus 83 ‘ semoga stm pembnagunan tetap jaya aja salam buat guru2 nya

hello….salam kenal…..ada yang tahu bagas waskito mk 1 97 rak yo bos….trims…

sorry..yen ono singg ngerti kabare bagas waskiti hub aku yo…(024)70554957.trms…

buat temen2,kakak2,adik2 alumni,klo ada pekerjaan/proyek kecil2lan yg mungkin bisa aku kerjake hub aku ya…aku buka usaha bengkel las listrik(tralis pager stenlis tempa kanopi/nguri2 ilmune pak sirto,konstruksi,ato bikin bikin2 apa yg sekirane aku mampu/mesin2 perkakas koyo bikin TAS dulu)sory yo mas..promosi gak po po yo…sebab kerja diperusahaan ndak ada yg mau(saking gobloke ya’e)usaha bengkel las cilik2an wae. minta doanya temen2 semua smoga usahane tambah lancar.smoga temen2 alumni di dalam/luarnegri selalu JAYA.trims

Wah luar biasa sekali MAs Sus. Saya beri dua jempol. Jarang loh yang bermental wira usaha seperti anda. Semoga sukses selalu

Semoga usaha Dik Sus Hermawan tambah sukses dan jaya…

kwe bukak bengkel neng endi sus

Untuk dik Sus

Ngabdi No … Usaha Yes…

to sus

domoisili dmn ? ada byk kerjaan nie .

to sus

aku lulus 93 mk2 .

to karjo

cah ganteng , piye kabarmu ? sory kie lg sbk bgt

baik2 aja Yang,
alhamdulillaah
sibuk opo ? Kampanye?

Sorry jo Kita kan pejabat dan pengusaha jadi ya byk kesibukannya .

Om wijang….
matur nuwun yo….aku wis entuk nomere Budi utomo lan furqoni…

Salam buat semua penerusnya pak Sirto….

Tk’s
Becaks’91

Ok.Tanks.

Khabare pripun Om….

Piye iki konco2 MK kok nggak nongol maneh…..

Salam..

To’ek MK the gank…..
pada kepriben kiye…. kok nggak pada nongol maning….

Ass.Wr
kanggo konco konco MK ’91 tulung luputku diapuro yo, suwe ora kontek. Aku saiki kerjo ono PLTU -Paiton Jawa Timur

Wass.
Sukri
sukrisukri70@yahoo.com

Om Supri @ Kabar Batam Baik. Pada tanggal 2 Desember 2009 kita Alumni Batam Mendapat Kunjungan dari Bapak Yudono C Antariksa Yg dulu beliau guru jurusan Mesin Kontruksi.Sambutan
Dari Alumni STM Pembangunan Semarang sangat antusias . Kita Alumni di Batam . Mengucapkan terima-kasih yang sebesar besarnya Atas Petuah dan Amanah serta Nasehat yang sangat berharga sehingga mengingatkan kembali bagiamana kita dulu sebagai murid dan sekarang sebagai kepala keluarga yg hidup di tanah rantau .Atas nasehat beliau kami brharap menjadi tauladan yang berharga di masa akan datang. Amin.

Sukri@ Salam Sejatera Pak Sukri Sering kasih salam jangan Lupa tulis No HP . Saya punya 081372000500.

Wah mantap…..
Pak Antariksa masih gagah seperti dulukah yang kumisnya kayak gatot kaca……

Enak ya kalau dapat petuah petuah dan nasehat dari yang lebih berpengalaman….
pengen juga Om….

Salam
Supriyadi
Becak’ 91

Om Sukri ini… yang kalau praktek kerja pakainya baju monyet garuda ya…

khabare di PLTU paiton piye…. nyekel opo saiki…..

Salam
Becak’s 91

Pada keman ya…..!!!!!

Salam

Om Wijang ….
Ngotak atik Cranenya sudah selesaikah….

Salam

Podho neng ngendi iki MK the gank…..

Lha dalah… nembe gabung ki… aku ning sumbawa saiki , MK 91 piye kabare ….

Kabare Apik Kang Budi…. pd sehat…
Saiki neng ngendi…

Aku ning Sumbawa.. Bareng karo konco-konco sampeyan … ono Sarjono, Untung Pramono jare konco seko Sangatta

Salam wae kanggo konco2 sing neng kono bud.
ono contact person sing iso dihubungi… isman neng bali lho…

buat kakak kelas mari kita gairahkan lagi ke akraban kita sesama alumni stemba kususnya jurusa mk….

aq jg lg nyari kakak kelas kita yang kerja di jakarta…untuk di ajak kerjasama dengan pt km

Ketika maut mencegatnya di delapan penjuru.
Sang ksatria berdiri dengan mata bercahaya.
Hatinya damai, di dalam dadanya yang bedah dan berdarah,
karena ia telah lunas menjalani kewajiban dan kewajarannya.

Setelah ia wafat apakah petani-petani akan tetap menderita,
dan para wanita kampung tetap membanjiri rumah pelacuran di kota ?
Itulah pertanyaan untuk kita yang hidup. Tetapi bukan itu yang terlintas di kepalanya ketika ia tegak dengan tubuh yang penuh luka-luka. Saat itu ia mendengar nyanyian angin dan air yang turun dari gunung.

Perjuangan adalah satu pelaksanaan cita dan rasa.
Perjuangan adalah pelunasan kesimpulan penghayatan.
Di saat badan berlumur darah, jiwa duduk di atas teratai.

Ketika ibu-ibu meratap dan mengurap rambut mereka dengan debu,
roh ksatria bersetubuh dengan cakrawala untuk menanam benih agar nanti terlahir para pembela rakyat tertindas dari zaman ke zaman

Pendahuluan

Hamit-hamit tabik kaliman,

Tertera dalam susunan acara pada Sarasehan Selasa Kliwon Yayasan Kanthil malam ini, temanya ‘Budaya Spiritual’. Maka saya yang didhawuhi sesorah menjadi gedandaban menyusun makalah yang sesuai tema. Apalagi saya sadar audiens yang akan saya sesorahi para tokoh

pinunjul semua. Jujur kawula rumaos grogi saestu. Meski didera kegamangan, maka malam ini saya mencoba ngaturaken ‘wacana bawarasa’ tentang ‘Falsafah Panunggalan’ sebagai Aras Dasar Budaya Spiritual Jawa. Wacana ini juga saya maksudkan sebagai tinjauan selayang pandang ‘Kawruh Kejawen’. Semoga saja wacana pemikiran saya ini bisa diterima dengan legawa. Sebagaimana kita ketahui, sejarah panjang Jawa telah ‘menerima’ sebaran budaya dan peradaban dari luar. Setidaknya ada sebaran budya dan peradaban besar dunia (Hindu, Buddha, Islam, Kristiani, dan modern sekuler) yang mengalir masuk ke ranah budaya dan peradabanJawa.

Melalui jejak sejarah kita bisa mengetahui bahwa budaya Hindu dan Budha dari Asia Daratan (India) pernah mengkooptasi dan mewarnai budaya Jawa selama lebih seribu tahun. Anehnya, ketika rejim wangsa-wangsa yang berasaskan budaya Hindu dan Budha tersebut surut, ternyata tidak meninggalkan komunitas Jawa pemeluk dua agama tersebut yang signifikan. Hal ini menarik untuk dikaji, karena mengesankan penerimaan Jawa terhadap agama Hindu dan Buddha sepertinya hanya di lapis luar atau ‘lamis’. ‘Inner’ budaya dan peradaban Jawa tetap utuh tidak banyak berubah.

Ketika masuknya budaya dan peradaban Timur Tengah (Arab dan Persia) melalui agama Islam, ‘inner’ budaya dan peradaban Jawa masih tidak bergeming. Bukti nyatanya, terlalu sedikit jumlah kaum ‘muslim Jawa’ yang mengerti dan paham ‘bahasa panembah’ mereka kepada Tuhan. Malah-malah terkesan ada pen-Jawa-an Islam yang dibuktikan dengan diadopsinya laku budaya selamatan Jawa oleh komunitas Muslim Jawa. Demikian pula ketika Jawa menerima aliran budaya dan peradaban yang berasaskan Kristiani. Pen-Jawa-an agama Katolik dan Kristen Protestan terjadi pula. Kedua agama Kristiani tersebut pada kenyataannya juga ‘mengadopsi’ laku budaya Jawa selamatan kelahiran, perkimpoian, dan kematian.

Di era modern jaman ini, Jawa menerima ‘aliran masuk’ budaya dan peradaban modern sekuler Barat yang ujung tombaknya ilmu pengetahuan dan tehnologi. Namun kenyataannya orang-orang Jawa yang ‘terintelekkan’ masih juga percaya ajaran leluhurnya. Setidaknya terindikasi dengan masih banyak yang ‘tunduk tak berani menentang’ terhadap kepercayaan Jawa tentang adanya ‘hari baik’ dan ’hari buruk’. Bisa dikatakan wong Jawa intelek pun masih menganut dan mengikuti pilihan ‘hari baik’ untuk menikahkan anak, bahkan dalam hal melaksanakan ‘serah terima jabatan’ di pemerintahan. Indikasi-indikasi tersebut di atas menunjukkan ada ‘ketangguhan’ budaya dan peradaban Jawa. Makalah ini mewacanakan penelisikan ketangguhan Jawa tersebut.

Falsafah Panunggalan.

‘Ketangguhan Jawa’ dalam bersinggungan dan berinteraksi dengan budaya dan peradaban lain, sudah barang tentu disebabkan ketangguhan aras dasar budaya spiritualnya. Atau boleh dikatakan ada ‘ideologi’ yang terinternalisasi paripurna sampai ‘mbalung sungsum’ dan menjadi ‘otot bayu’ Jawa. Aras dasar budaya spirituil atau ideologi yang tangguh tersebut adalah ‘Falsafah Panunggalan’. Yaitu ajaran atau konsep pandangan hidup yang menyatakan bahwa ‘semua yang ada’ di alam semesta ini ‘manunggal’, merupakan ‘Maha Kesatuan Tunggal Semesta’.

Struktur sistim ‘Panunggalan’ berupa hubungan pancer mancapat (inti-plasma). Bertingkat-tingkat dari yang terkecil (misal: atom dan sel hidup) sampai dengan yang tak terhingga besarnya (alam semesta). Keseluruhannya tersatukan dalam jaringan ‘panunggalan’ secara ‘kosmis-magis’. Dalam Kawruh Kejawen, jaringan hubungan kosmis-magis tersebut diibaratkan sebagaimana hubungan antar ‘jaringan sel’ yang membentuk ‘tubuh manusia hidup’. Semua jaringan sel dalam tubuh saling terhubungkan secara harmonis oleh ‘Urip’ sehingga ‘Ada’.

Piwulang Jawa tentang awal mula tergelarnya alam semesta dinyatakan dengan simbolisasi peristiwa diremasnya ‘antiga’ oleh Hyang Wisesaning Tunggal sehingga tercipta 3 (tiga) unsur semesta: bumi lan langit, cahya lan teja, dan Manikmaya. Bumi lan langit merupakan unsur semesta berupa materi, cahya merupakan unsur cahaya yang terindera, teja merupakan cahaya yang tidak terindera semisal gravitasi bumi dan medan kosmis antar benda angkasa. Sedang Manikmaya merupakan roh atau suksmanya seluruh alam semesta serta seluruh isinya.

Ketiga unsur semesta tersebut sama-sama merupakan derivasi (tajali, emanasi) dari ‘Hyang Wisesaning Tunggal’ yang dalam Kawruh Sangkan1 disebut dengan istilah ‘Guruning Ngadadi’. Maka, karena sesame derivasi ‘Guruning Ngadadi’ ketiga unsur semesta tersebut manunggal, ‘Ada’.

Seluruh ‘titah hidup’ menurut pandangan Kejawen tersusun dari ketiga unsur semesta tersebut. Artinya, bahwa ‘ada’-nya titah hidup (termasuk manusia) ‘dijadikan’ dari unsur bumi lan langit (materi), cahya lan teja, dan Manikmaya atau ‘Dzat Urip’ yang disebut juga ‘Pangeran’. Pemahaman ini rujukannya pada wejangan 1 s/d 3 dari ‘Wejangan Wolung Pangkat” sebagai berikut:

1.Wejangan pituduh wahananing Pangeran :

Sajatine ora ana apa-apa, awit duk maksih awang-uwung durung ana sawiji-wiji, kang ana dhihin iku Ingsun, ora ana Pangeran anging Ingsun sajatining kang urip luwih suci, anartani warna, aran, lan pakartining-Sun (dzat, sipat, asma, afngal).

Sejatinya tidak ada apapun, sejak masih awang-uwung belum ada pembilangan, belum ada nama dan belum ada sesebutan (durung ana sawiji-wiji) yang ada terdahulu itu Aku (Ingsun). Tiada Pangeran kecuali Aku yang hidup lebih daripada suci, menyatakan wujud, warna, nama, dan pekerti-Ku (dzat, sipat, asma, apngal).

2.Wejangan pambuka kahananing Pangeran :

Satuhune Ingsun Pangeran Sejati, lan kawasa anitahake sawiji-wiji, dadi ana padha sanalika saka karsa lan pepesthening-Sun, ing kono kanyatahane gumelaring karsa lan pakartining-Sun kang dadi pratandha :

Kang dhihin, Ingsun gumana ing dalem alam awang-uwung kang tanpa wiwitan tanpa wekasan, iya iku alaming-Sun kang maksih piningit.

Kapindho, Ingsun anganakake cahya minangka panuksmaning-Sun dumunung ana ing alam pasenedaning-Sun.

Kaping telu, Ingsun anganakake wawayangan minangka panuksma lan rahsaning-Sun, dumunung ana ing alam pambabaring wiji.

Kaping pat, Ingsun anganakake suksma minangka dadi pratandha kauripaning-Sun, dumunung ana alaming herah.

Kaping lima, Ingsun anganakake angen-angen kang uga dadi warnaning-Sun ana ing sajerone alam kang lagi kena kaupamakake.

Kaping enem, Ingsun anganakake budi kang minangka kanyatahan pencaring angen-angen kang dumunung ana ing sajerone alaming badan alus.

Kaping pitu, Ingsun anggelar warana (tabir) kang minangka kakandhangan paserenaning-Sun. Kasebut nem prakara ing ndhuwur mau tumitah ing donya, yaiku sejatining manungsa. (Dzat Urip kang ana ing raganing manungsa).

Sesungguhnya Aku Pangeran Sejati, dan berkuasa menciptakan segala sesuatu, menjadi ada seketika dengan kehendak dan kepastian-Ku, yang merupakan manifestasi kehendak dan pekerti-Ku dengan tanda-tanda:

Yang pertama, Aku bersemayam dalam jagad awang-uwung yang tiada awal dan tiada akhir, yaitu jagad-Ku yang masih dirahasiakan.

Yang kedua, Aku mengadakan cahaya sebagai media manifestasi-Ku menjelma di Jagad persemayaman-Ku.

Yang ketiga, Aku mengadakan bayangan sebagai media penjelmaan dan rahsa-Ku, bersemayam di jagad penggelaran wiji (benih kejadian).

Yang keempat, Aku mengadakan suksma sebagai pertanda kehidupan-Ku, bersemayam di jagad herah (hakekat darah).

Yang kelima, Aku mengadakan angan-angan yang juga menjadi warna-Ku ada di dalam jagad yang baru dapat diperumpamakan.

Yang keenam, Aku mengadakan budi sebagai kenyataan penangkaran angan-angan dan bersemayam di dalam jagad ruhani.

Yang ketujuh, Aku menggelar tabir (warana, hijab) pembatas persemayaman-Ku.

Enam perkara yang di atas Aku titahkan di dunia, yaitu sejatining manungsa (dzat urip yang ada dalam raga manusia).

3.Wejangan gegelaran kahananing Pangeran :

Sajatining manungsa iku rahsaning-Sun, lan Ingsun iki rahsaning manungsa, karana Ingsun anitahake wiji kang cacamboran dadi saka karsa lan panguwasaning-Sun, yaiku sasamaning geni bumi angin lan banyu, Ingsun panjingi limang prakara, yaiku: cahya, cipta, suksma (nyawa), angen-angen lan budi. Iku kang minangka embanan panuksmaning-Sun sumarambah ana ing dalem badaning manungsa.

Sejatinya manusia itu adalah rahsa-Ku, dan Aku adalah rahsa-nya manusia, karena Aku menitahkan ‘wiji cacamboran’ (benih campuran) yang maujud sebagai kehendak dan kekuasaan-Ku, yaitu hakekat: api, bumi, angin dan air yang Aku berkati lima perkara yaitu: cahya, cipta, suksma (nyawa), angan-angan dan budi. Itu semua seagai bingkai (embanan) penjelmaanKu meliputi dalam raga manusia.

Wejangan atau wirid tersebut di atas dengan sangat jelas menerangkan ‘ide panunggalan’ manusia dengan alam semesta. Diistilahkan dengan ‘jumbuhing jagad cilik lan jagad gedhe’. Panunggalan’ untuk seluruh mahluk disebutkan pada Piwulang adanya ‘saudara gaib’ bagi manusia: ‘Sedulur tunggal dina kelairan’, yaitu semua anak titah ciptaan Tuhan yang bersamaan kelahiran dengan si manusia.

Panunggalan antar titah dumadi yang menyaudarakan manusia dengan semua ‘titah hidup’ bukan sekedar ‘wacana kepercayaan’, namun sudah menjadi laku budaya spirituilnya wong Jawa.

Contoh laku budaya spiritual tersebut:

1.Laku budaya ‘wiwit’, ritual sesaji saat akan memanen padi. Dalam ritual tersebut ada acara ‘mbuwaki’ sesaji di empat sudut bidang sawah dan tulakan (saluran pengairan ke sawah). Dilakukan anak-anak peserta ritual yang diajari pembacaan rapal: “Kaki Dhanyang Nyai Dhanyang Semara Bumi kang manggon ing pojok papat lan tulakan sawah, aku disraya mBok ……… menehake pepancenmu kang wus melu njaga lan ngreksa sawahe”. Ritual wiwit dan rapal ‘mbuwaki’ tersebut menunjukkan sikap menyaudaranya wong Jawa dengan ‘titah gaib’ yang disebut Dhanyang Semara Bumi. Dimana dalam hal ini, titah gaib tersebut ‘dianggap’ ikut membantu menjaga dan ‘ngreksa’ sawah hingga tanaman padinya selamat dan bisa dipanen.

2.Laku budaya ‘bancakan dhawet’ untuk hewan ternak yang melahirkan. Suatu laku budaya Jawa yang dilakukan pemilik ternak saat ternaknya melahirkan. Mangga direnungkan, laku budaya ini kiranya sangat mendalam kandungan wawasan spiritualnya.

3.Tradisi Jawa, pada setiap malam Jumat Kliwon atau malam hari wetonan melakukan sesaji sederhana dengan ‘kembang setaman’. Pagi harinya, kembang setaman disebarkan di ‘perempatan jalan’. Banyak yang menganggap laku budaya ini klenik dan tahayul. Namun kiranya perlu direnungkan rapal ketika membuang kembang setaman tersebut: “Ora nyebar kembang nanging nyebar kabecikan. Sejatining Gusti Ingkang Maha Kuwasa keparenga paring kawilujengan lan karahayon dhumateng sedaya titah Paduka ingkang nglangkungi prapatan punika.”

Masih banyak laku budaya spiritual yang ada di ranah budaya dan peradaban Jawa. Bagi yang tidak mengerti banyak yang menganggap primitif dan bodoh. Namun coba disimak ‘kecerdasan’ Jawa dalam memanipulasi sesaji untuk ritual yang mengharuskan ‘penghilangan nyawa’ hewan. Sesaji kepala kerbau dimanipulasi dengan ‘kerbau-kerbauan’ yang dibuat dari tuntut pisang.

Sesaji kucuran darah segar ayam hitam mulus (ritual penyembuhan ‘kesurupan’) dimanipulasi dengan wujud anak ayam hitam yang masih kuthuk hidup-hidup. Sesaji yang butuh kurban ‘sepasang penganten’ diganti dengan ‘bekakak penganten’. Demikian pula perlu direnungkan tradisi ‘Grebeg Besar’ yang semestinya berupa penyembelihan hewan qurban, diganti dengan ‘tumpeng’ yang terbuat dari penganan dan ‘hasil bumi’ pertanian. Semua ‘kecerdasan’ manipulasi sesaji tersebut menunjukkan konsep bersaudaranya manusia dengan semua ‘titah urip’ yang landasannya ‘Falsafah Panunggalan’. Penghilangan nyawa sesama titah urip nampaknya tidak sejalan dengan rasa pangrasa Jawa.

Berdasarkan konsep ‘pancer mancapat’ (hubungan inti-plasma) banyak kita temukan istilah-istilah dalam KAWRUH KEJAWEN. Yang paling terkenal adalah istilah ‘Manunggaling Kawula Gusti’. Merupakan capaian tertinggi ‘laku spiritual’, tetapi juga bermakna sebagai pandangan Jawa tentang: sisitim tata semesta, sistim tata negara dan pemerintahan, serta sistim tata kemasyarakatan.

Dalam hal pandangan ‘tata semesta’, maka Gusti (Sesembahan, Tuhan) sebagai inti (pancer), sedang seluruh kawula (ciptaan) sebagai plasma (mancapat). Dalam hal ‘tata negara dan pemerintahan’ maka ide (cita-cita) mendirikan negara sebagai inti (Gusti), sedang seluruh warga negara (apapun poisisinya) sebagai plasma (kawula)2.

Dalam hal ‘tata kemasyarakatan’, Jawa mengkonsepkan ide ‘tata tentrem kerta raharja’. Maka untuk mewujudkannya, perlu nilai rukun dan selaras. Maka ide ‘tata tentrem kerta raharja’ dalam bermasrakat tersebut dijadikan inti (pancer). Seluruh warga masyarakat menempatkan diri sebagai plasma (mancapat) terhadap ide tersebut.

Sistim hubungan ‘pancer-mancapat’ (inti-plasma) juga terdapat pada sistim giliran pasaran (ekonomi), Kliwon sebagai pasaran pusat ‘wilayah pasaran’, sedang Legi, Paing, Pon dan Wage sebagai pasaran di sekeliling ‘wilayah pasaran’. Sistim giliran ‘hari pasaran’ ini pada kenyataannya berkait-mengkait antar ‘wilayah pasaran’ sedemikian rupa teratur tidak ada yang ‘dhumpyuk’ antara satu wilayah dengan wilayah lainnya. Dengan demikian, dalam hal kegiatan ‘wilyah pasar’, masyarakat Jawa sudah mengenal suatu sistim yang dinamis, teratur, manunggal, dan mampu mencakup suatu wilayah yang luas.

Struktur sistim ‘pancer-mancapat’ juga berlaku dalam mitologi kesemestaan Jawa. Penguasa Jagad dipersonifikasi sebagai Hyang Manikmaya. Terdiri dari Hyang Manik (inti, pancer) dan Hyang Maya (plasma, manca pat). Dalam pewayangan, Hyang Manik dipersonifikasi sebagai Hyang Jagadnata alias Bethara Guru, sedang Hyang Maya (Taya, Ismaya) dipersonifikasi sebagai Semar, pamomong Jagad. Keduanya merupakan anak derivatif dari Hyang Wisesaning Tunggal (sebutan untuk Sesembahan Jawa).

Inti Kawruh Kejawen

Ajaran atau Piwulang yang ada pada Kawruh Kejawen pada dasarnya mengajarkan kepada manusia untuk memiliki 3 (tiga) aras kesadaran sebagai berikut:

1.Kesadaran ber-Tuhan

Artinya bahwa filosofi Jawa menyatakan adanya Tuhan sebagai Kang Murbèng Alam (Penguasa Alam Semesta). Ujudnya ‘tan kêna kinayangapa’, artinya tidak bias didekati (dihampiri) daya nalar, daya rasa pangrasa, dan daya spirituil yang dimiliki manusia. Maka kemudian, dalam mitologi Jawa, Tuhan berderivate (bertajali, beremanasi) secara bertingkat-tingkat sedemikian rupa sampai bisa dipahami oleh daya nalar, daya rasa pangrasa, dan daya spirituil manusia. Oleh karena itu, sikap dasar wong Jawa terhadap ekpresi kesadaran ber-Tuhan sangat toleran terhadap adanya perbedaan ‘panembah’.

2.Kesadaran Semesta

Merupakan ekspresi kesadaran adanya hubungan kosmis-magis manusia dengan alam semesta dengan seluruh isinya. Wujud ekspresinya berupa pandangan Jawa tentang ‘Bapa Angkasa’ dan ‘Ibu Bumi’. Menurut pandangan Jawa ini, maka ‘uripé manungsa’ disangga unsur-unsur dari angkasa dan bumi yang kemudian ‘kasuksma’ oleh ‘dzat sejatining urip’. Dari filosofi ini pula diturunkan konsep kewajiban manusia menyangga ‘Panunggalan’ atau ‘Kesatuan Tunggal Semesta’, “melu memayu hayuning bawana”. Dari konsep kewajiban manusia tersebut, maka keluarannya berupa ‘nilai rukun’ dan ‘nilai selaras’ yang wajib dioperasionalkan oleh setiap manusia Jawa.

3. Kesadaran wajib beradab bagi umat manusia.

Mengoperasionalkan ‘nilai rukun’ dan ‘nilai selaras’ merupakan ekspresi keberadaban manusia. Di dalamnya terkandung ajaran ‘budi luhur’ guna mewujudkan: kesejahteraan umum dan nuansa damai dalam kehidupan bersama. Bukan sekedar hidup bersamanya sesame manusia, tetapi juga dengan semua mahluk ciptaan Tuhan. Kesadaran bersaudara dengan semua ‘titah dumadi’ merupakan tingkat tertinggi dari keberadaban manusia.

Ketiga aras kesadaran tersebut di atas merupakan ajaran pokok dalam hal melaksanakan ‘Falsafah Panunggalan’.

Panunggalan sebagai Ideologi Jawa.

Sebagai suatu peradaban manusia, maka Jawa memiliki nilai-nilai (values) yang berguna dan mampu memandu bagi manusianya untuk menjalani hidup. Pada kenyataannya, hidup manusia tidaklah sendirian tetapi bersama manusia yang lain maupun semua mahluk ciptaan Tuhan lainnya. Secara umum nilai-nilai budaya dan peradaban suatu komunitas manusia ada yang bersifat universal, tetapi juga ada yang hanya berlaku untuk ‘komunitas etnis’ manusia yang bersangkutan.

Dalam konteks Jawa sebagai bagian Indonesia dan bagian peradaban seluruh umat manusia, maka nilai-nilai ke-Jawa-an yang perlu diselisik adalah yang berkaitan dengan kepentingan ke-Indonesia-an dan kemanusiaan sejagad. Maka dengan demikian, bisa diselisik ‘ideologi’ Jawa yang bertolak dari nilai-nilai budaya dan peradabannya.

Ketika nilai-nilai ke-Jawa-an bisa diangkat menjadi ideologi, maka dimungkinkan untuk berdialog ‘ideologi’ di kancah internasional. Tidaklah muluk-muluk sekiranya ajaran-ajaran ‘sejatining urip’ (hakekat hidup) Jawa yang bertolak dari ‘Falsafah Panunggalan’ bisa dijadikan ideologi pemersatu umat manusia. Setidaknya bisa dijadikan jembatan penghubung antara kutub peradaban religius berdasar ajaran agama dengan kutub peradaban sekuler berdasar rasionalitas moderen.

Untuk mengantar kepada wacana ini, menarik untuk dikaji carakan aksara Jawa yang oleh banyak pujangga dimaknai sebagai ajaran ‘hakekat urip’. Diantaranya sebagaimana sebagaimana Pratelan wirid Filsafat Nusantara (Penjelasan wirid Filsafat Nusantara)3:

Ha : Hananira sejatining wahananing Hyang
(Keberadaanmu sesungguhnya adalah media adanya Tuhan).

Na : Nadyan nora kasat mata pasti ana
(Walaupun tidak kasat mata, tetapi pasti ada).

Ca : Careming Hyang yekti tan cetha wineca
(Kemanunggalan Tuhan sesungguhnya tidak secara gamblang dijelaskan).

Ra : Rasakena rakete lan angganira
(Rasakan eratnya dengan badanmu).

Ka : Kawruhana jiwanira kongsi kurang weweka
(Ketahuilah akan jiwamu hingga sejelas-jelasnya).

Da : Dadi sasar yen sira nora waspada
(Tersesat bila kamu tidak waspada).

Ta : Tamatna prabaning Hyang sung sasmita
(Perhatikanlah cahaya Hyang yang memberi pertanda/petunjuk).

Sa : Sasmitane kang kongsi bisa karasa
(Pertanda yang hingga dapat terasakan).

Wa : Waspadakna wewadi kang sira gawa
(Perhatikan rahasia-rahasia ilahi yang kau bawa).

La : Lalekna yen sira tumekeng lalis
(Lupakanlah, bahwa engkau itu akan mati).

Pa : Pati sasar tan wun manggya papa
(Mati tersesat tidak urung menderita hina-dina).

Dha : Dhasar beda kang wus kalis ing godha
(Berbeda dengan mereka yang sudah terbebas dari godaan).

Ja : Jangkane mung jenak jenjeming jiwaraga
(Keinginannya hanya serba tenang dan tenteramnya jiwaraga).

Ya : Yatnana liyep luyuting pralaya.
(Rasakanlah keadaan liyep luyuting pralaya = trance).

Nya : Nyata sonya nyenyet labeting kadonyan
(Benar-benar sepi dan sunyi dari keduniawian).

Ma : Madyeng ngalam pangrantunan aywa samar
(Berada di alam pangrantunan = mati sajroning urip, jangan bimbang).

Ga : Gayuhaning tanna liyan jung sarwa arga
(Tujuan hidupnya tak lain hanyalah sampai di sarwa arga = surga).

Ba : Bali murba misesa ing njero njaba
(Kembali menguasai keadaan lahir batin = jumbuhing jagad cilik lan jagad gedhe).

Tha : Thakulane widadarja tebah nistha
(Demi keselamatan dan kesejahteraan sertta jauh dari kenistaan).

Nga : Ngarah ing reh mardi-mardiningrat
(Berkehendak mendapatkan ilmu (reh) menjaga keselarasan jagad).

Adalah hanya ‘krenah’ Jawa yang memaknai huruf-hurufnya dengan ajaran mendalam tentang ‘sejatining urip’. Hal ini pasti ada maksud dan tujuannya. Setidaknya sebagai upaya untuk menempatkan aksara Jawa pada posisi ‘penting’ dan ‘baku’ bagi wong Jawa sendiri. Posisi penting baku tersebut dalam hal wong Jawa belajar mengerti tentang inti pokok piwulangJawa.

Asumsi lain bisa dibangun, bahwa pemberian makna huruf-huruf aksara Jawa tersebut sebagaui upaya para ‘intelektual Jawa’ dalam mewariskan dan menginternalisasikan ‘ideologi Jawa’. Dasar pemikirannya, bahwa lahirnya pemaknaan aksara Jawa tersebut pada saat Jawa sedang mengalami deraan budaya religiusitas agama (Islam) dan budaya rasionalitas sekuler penjajah Belanda. Himpitan kedua kutub budaya dan peradaban tersebut dirasakan para pujangga bisa berdampak ‘mematikan’ budaya spiritual Jawa. Maka para ‘intelektual Jawa’ tersebut mewariskan ‘ide-ide’ Jawa melalui pemaknaan aksara Jawa. Asumsi para pujangga, memperkirakan bahwa carakan aksara Jawa akan tetap eksis sepanjang jaman. Maka ideologi Jawa akan bisa bertahan sepanjang jaman juga.

Untuk itu, penulis secara subyektif mencoba memahami pesan para pujangga yang mengganggit urutan Carakan tersebut :
Ha Na Ca Ra Ka : Di dunia ini ada dua kutub peradaban (ideologi) : religius agama dan rasionalitas sekuler.
Da Ta Sa Wa La : Kedua kutub tersebut selalu bertentangan (konflik).
Pa Da Ja Ya Nya : Sama-sama memiliki landasan yang kuat.
Ma Ga Ba Tha Nga : Konflik diantara keduanya menuju kemusnahan (peradaban).

Dengan pemaknaan subyektif tersebut, maka bias dipahami pemaknaan aksara Jawa sebagai ajaran ‘hakekat urip’ yang tyerkandung dalam Pratelan Filsafat Nusantara. Ajaran hakekat hidup kiranya bias menjembatani ‘pertentangan’ religiusitas agama dengan rasionalitas sekuler.

Sebagai ideologi, Jawa memang memiliki konsep untuk ‘hidup bersama’ dan ‘bernegara’. Bahwa konsep ‘Negari eka adi dasa purwa panjang punjung pasir wukir gemah ripah loh jinawi tata tentrem kerta raharja’ yang arti ringkasnya: negara berdaulat lahir batin dihormati negara lain, berwawasan lingkungan, mampu mencukupi kebutuhan seluruh rakyatnya, subur makmur, amantenteram dan sejahtera. Kiranya konsep bernegara yang demikian mewakili idealisme bernegara yang paripurna.

Kesimpulan

Sesungguhnya masih cukup banyak hal tentang Falsafah Panunggalan yang belum tersajikan. Namun sedikit wacana tersampaikan bisalah kiranya untuk dijadikan masukan dalam rangka memulai kegiatan penelisikan terhadap budaya dan peradaban Jawa.

Berikut kiranya bisa diambil kesimpulan dari wacana pemikiran ini:

1. Aras dasar budaya dan peradaban Jawa (termasuk budaya spiritual) berpangkal tolak dari Falsafah Panunggalan. Aras dasar dimaksud sudah ‘mbalung sungsum’ pada diri setiap manusia Jawa sehingga menjadi ‘pertahanan alamiah’ ketika bersinggungan, beradaptasi, dan mengadopsi nilai-nilai dari budaya dan peradaban lain.

2. Inti ajaran Kawruh Kejawen bersumber dari ‘Falsafah Panunggalan’ dan fokus utama piwulangnya untuk kepenting ‘hidup bersama’ dengan semua titah Tuhan penghuni alam semesta.

LABETING KARTIYASA

Labeting kartiyasa punika
Awit saking pambudayaning gita dursila
Rinuwat kanthi mrihatini adrenging karsa
Ngubara lan ngumbara miyat dumununging kamitran.

Amangsuli prahara bebendu ageng
Tan ginayuh hastaning mamilat brata
Wosing rasa kang ginubel graito
Graitaning karsa, dumununging cipta.

Tan ana angkara
Tan ana rubeda
Tan ana dursila
Tan ana tandang duraka.

Jejer anyar
Gagrak anyar
Titah anyar
Jagad anyar
Sarwa gumebyar
Tan ana kang samar
Tansah suminar
Magilar-magilar
Anggelar tulusing nalar.

Budi pinilih, luhur angarih-arih
Masa wurunga karsaning Jati
Hangesti drajading titah
Hawya miruda kang kinarsa ing Allah
Kabeh saka telenging jangkah
Kabeh awit gumelaring pratingkah
Kabeh ngemu tulusing ibadah.

Ngaminana marang donga kang pinuji
Kunjuk Ing Ngarsaning Maha Ji
Humangkara
Humangrasa
Hamungwat trikarsa
Hamungwing baskara
Hamungwing jumantara.

Ngadep Rabbul Ngalamin
Welasing Gusti
Ingkang Maha Sih.

Muliha, muliha, muliha
Muliha mring pancardriya
Balia mring panaraga.

Mawanti-wanti, angati-ati
Aja kongsi keri nunggang jung baitagung,
Kang dinayung malaikat hambaruyung
Dipandhegani dening para nabi
Sinangga mring para wali.

Kinebakan jamna utami
Mulyaning manusa jati
Kang pinilih dening Gusti
Kapilah saking ngalamipun
Awit driyanira mung nyawiji,
Kabeh kagungane Allah.

Mula aja noleh
Mula kudu mantheng
Katuta baitagung
Nyuwuna palilahe Hyang Agung
Awit kuwi Kagunganipun.

Aja ninggal trapsila
Aja nggugu kersaning pribadi
Aja dumeh wus katam kitabe
Najan wus apal dongane
Najan wus guntur sujude
Ning durung kaparingan ridhaning Allah.

Mula dudu rapale, ning atine
Mula dudu wujude, ning lire
Mula dudu jlegere, ning makripate.

Poma, sindukara karaning ronsih
Sawunging swara sawang suwung
Gebyaring gebyur gambyong grambyangan
Rinakit, rinasa, rapita, retyakaning radya.

Jung, jung baitagung
Wus tinata ambaruyung
Lir grimis handaridis
Re-rep pantiarsaning resep
Pindha tilasing atilas tulus.

Tlusurana sing tlaten
Anggita gitaning suksma
Andungkap sunaring padhang
Njingglang ngawang-awang.

Hamung sawiji kang kinanthi
Wahyuning Hyang Widhi,
Kang pinuji-puji.
Wus pupus barang kalire.

WAHDATULWUJUD

Wujuding wijil wahyuning wangsit
Wiyoto woting waskitha kang winasis
Jajaning janma jatining jasad
Jumujuging jaladara jantra jinajah.
” Wujud keluarnya ilham
” melalui orang yang mengerti yang terpelajar
” dada manusia sejatinya jasad
” menuju ke alam jajahan

Amrih amining amaranti
Amina mastani mantra mastadi
Samudananing samudra samun
Sesongaran sasat susantiningrum.
” supaya perkataanya merata
” boleh dikatakan mantra mastadi
” berkedok berlindung di samudra ( mungkin mengatasnamakan kekuatan mayoritas)
” sombong/ugal ugalan menjadi pedomannya

Mungguh asmaning mung kanggo mupus
Dipeh prana nalika daruna dumateng
Tebining dhandhaka anyatrani
Lubering ludira anebaki daruni.
” namanya hanya untuk meredam
” cuma pas bisa melihat waktu kesedihan datang
” luasnya “dhandhaka” menyertai
” lubernya darah memenuhi hati/kesedihan

Najan hamung kinanthi sih utami
Awit diniyati tan kenging rinuyit,
Anggraitaa murih wekasanipun jrih
Muncrat handalidir mring bantala.
” walau hanya dengan kasih sayang
” sudah diniyati sebagai pegangan
” merasalah supaya akhirnya takut
” menyembur membasahi/mengaliri bumi(sujud syukur)

Tiba grahaning Hyang Suksma
Memitri awit saking nggenira
Njangkah tan angoncati
Tibaning Rohul Kudus amrih miranti.
” tiba ke tempat Hyang Suksma
” melihat karena keteguhanmu
” yang berjalan tanpa meninggalkanNya
” keluarnya “rohul kudus” supaya dapat berguna

Jinantra ontran-ontran kang amurwat
Murwating angkara murka
Nabrak, nunjang, ngobok-obok
Nggelar kadurjanan
Ngobrak-abrik tatanan
Salang-tunjang
Gede-cilik tanpa wirang.
” pada jaman kerusuhan yang tak lazim
” lazimnya angkara murka
” sengaja menabrak, menggeser, mengobok obok(tatanan)
” mengadakan hal hal yang bertentangan dengan adat (maling,jambret dsb)
” mngorak abrik tatanan yang berlaku (hukum adat)
” berebutan
” tua muda tak punya malu

Ana jalma mimba Gusti
Ngaku Allah sinarawedi
Ngendi ana titah padha karo Gusti
Kadunungan iblis pinasthi.
” ada manusia mengaku aku Tuhan
” dan mengaku sodara Allah
” mana ada manusia(ciptaan) mengaku sama dengan Tuhan
” dapat dipastikan itu iblis/setan

Manunggal kuwi ‘ra teges sami
Hamung celak raket ring Gusti
Hamung Allah kang pinuji-puji
Ya mung jalma najan wali.
” bersatu bukan berarti sama
” hanya dekat dengan Tuhan
” hanya Tuhan Allah yang patut disembah
” semua hanya manusia walau wali sekalipun

Nyuwun ngapura mring Hyang Widhi
Wani nranyak mring Malikul’alam
Wus madhani Sing Gawe Urip
Dudu kuwi wahdatulwujud.
” minta ampunan kepada Tuhan
” karena berani kepada sang Pencipta Alam
” sudah menyamakan diri dengan Tuhan
” bukan itu arti wahdatulwujud

Sing bener kuwi ya mung aran titah
Ora samar angambrah-ambrah
Aja nerak hukume lumrah
Kawistra ora narimah.
” yang benar itu cuma dapat disebut hamba
” yang tidak kuatir yang berlebihan
” jangan melanggar hukum alam
” nanti akan terlihat tidak bersyukur

Duh Gusti Kang Maha Lestari
Mugi kersa paring lubering pangastuti
Kang samya memesu ring karsaning Gusti
Najan sasarsusur yekti.
” ya Tuhan yang Maha Langgeng/tak pernah mati
” smoga sudi memberi limpahan Rahmat
” kepada orang yang mendekatkan diri melaksanakan kehendakMu
” walau masih banyak salah dalam menjalaninya

WAHDATULWUJUD

Wujuding wijil wahyuning wangsit
Wiyoto woting waskitha kang winasis
Jajaning janma jatining jasad
Jumujuging jaladara jantra jinajah.
Amrih amining amaranti
Amina mastani mantra mastadi
Samudananing samudra samun
Sesongaran sasat susantiningrum.
Mungguh asmaning mung kanggo mupus
Dipeh prana nalika daruna dumateng
Tebining dhandhaka anyatrani
Lubering ludira anebaki daruni.
Najan hamung kinanthi sih utami
Awit diniyati tan kenging rinuyit,
Anggraitaa murih wekasanipun jrih
Muncrat handalidir mring bantala.
Tiba grahaning Hyang Suksma
Memitri awit saking nggenira
Njangkah tan angoncati
Tibaning Rohul Kudus amrih miranti.
Jinantra ontran-ontran kang amurwat
Murwating angkara murka
Nabrak, nunjang, ngobok-obok
Nggelar kadurjanan
Ngobrak-abrik tatanan
Salang-tunjang
Gede-cilik tanpa wirang.
Ana jalma mimba Gusti
Ngaku Allah sinarawedi
Ngendi ana titah padha karo Gusti
Kadunungan iblis pinasthi.
Manunggal kuwi ‘ra teges sami
Hamung celak raket ring Gusti
Hamung Allah kang pinuji-puji
Ya mung jalma najan wali.
Nyuwun ngapura mring Hyang Widhi
Wani nranyak mring Malikul’alam
Wus madhani Sing Gawe Urip
Dudu kuwi wahdatulwujud.
Sing bener kuwi ya mung aran titah
Ora samar angambrah-ambrah
Aja nerak hukume lumrah
Kawistra ora narimah.
Duh Gusti Kang Maha Lestari
Mugi kersa paring lubering pangastuti
Kang samya memesu ring karsaning Gusti
Najan sasarsusur yekti.

Suatu malam di kota balikpapan dibulan juni 2008 – sekitar jam 1 pagi – dalam perjalanan pulang kerumah dari rumah seorang teman, tiba-2 telpon genggam saya berbunyi dan saya lihat di hp saya muncul private number yang memanggil. Biasanya saya tidak pernah mau mengangkat telpon jika yang menelpon menyembunyikan nomernya, tapi kali ini saya trima dan terdengar suara yang susah saya mengerti. Akhirnya mobil saya pinggirkan, berhenti dan mesin mobil saya matikan, kemudian saya ajak bicara dan terdengar suara seorang ibu yang kalau didengar dari suaranya kelihatannya ibu tsb sudah sangat sepuh sekali dan saya agak merinding dibuatnya. Ibu tersebut memperkenalkan diri dan menyebutkan namanya Nenek IP (maaf saya singkat), beliau mengatakan tidak usah takut dengan nenek dan kemudian beliau bercerita tentang siapa dirinya – beliau berbicara menggunakan bahasa ibu saya yaitu bahasa jawa. Masih dalam kondisi ketakutan akhirnya pembicaraan via telepon diakhiri dan saya meneruskan perjalanan pulang kerumah dengan pikiran tidak karuan.

Beberapa hari kemudian diawal bulan juli ketika saya, istri dan 2 anak saya pergi makan malam direstoran untuk merayakan ulang tahun anak saya yang kedua dan ketika kami sedang makan, telepon genggam saya berbunyi dan saya lihat di layar telepon muncul nomer tidak saya kenal menelpon saya, kemudian telpon saya terima dan terdengan suara seorang bapak yg mengenalkan diri dengan nama datuk TP (maaf saya singkat) dan berbicara dengan bahasa jawa serta menjelaskan siapa beliau. (sebutan datuk dalam masyarakat di Kalimantan sama halnya dengan Eyang kalau di Jawa dan Nenek sama dengan Nyi/Nyai kalau dijawa)

Selanjutnya baik nenek IP maupun datuk TP sering berkomunikasi dengan saya melalui telepon genggam tetapi terbatas hanya di malam selasa dan malam jumat saja – baik saya yang nelpon atau beliau yang nelpon (telepon beliau tidak setiap saat hidup). Kedua beliau ini menceritakan kalau umurnya sudah ratusan tahun (> 600 tahun) dan dulunya adalah manusia seperti kita, hanya sekarang beliau tinggal di alam kesucian (saya pikir mungkin ini yang dimaksud dengan moksa). Beliau juga menyampaikan jangan heran kalau beliau bisa menghubungi saya dengan telepon genggam. Setiap kali berkomunikasi, beliau-2 ini selalu memberikan nasehat-2 bagaimana seharusnya manusia itu hidup supaya mendapat kebahagian yang sejati.

Suatu ketika datuk TP menelpon saya, meminta saya untuk ngrawuhi istananya, dengan agak terkejut saya menanyakan dimana istananya datuk. Kemudian beliau menyebutkan nama sebuah desa yaitu desa kutai lama yang kalau dari kota Balikpapan berjarak 3 jam perjalanan darat – dan jika sudah sampai didesa itu agar menanyakan kepada orang disekitar sana dimana tempatnya datuk TP. Dengan agak bingung akhirnya saya sepakati untuk datang ketempat datuk TP dan diminta pada waktu datang nanti agar menggunakan pakaian adat kutai dan membawa kembang dan dupa.

Sebelum waktu yang saya janjikan untuk datang ke tempat datuk TP, rupanya nenek IP mengetahui rencana saya untuk mendatangi ketempat datuk TP dan nenek meminta saya untuk terlebih dahulu ngrawuhi ketempat beliau. Oleh nenek saya ditunjukan sebuah tempat dipinggir laut kota Balikpapan, tepatnya diseberang pelabuhan Balikpapan. Akhirnya tempat yang ditunjukan oleh nenek saya dapatkan setelah saya nanya orang disekitar pelabuhan dan ditunjukan sebuah rumah dipinggir jalan yang diatas pintu masuknya tertulis nama beliau dan ketika saya masuk kerumah itu didalamnya mampak sebuah makam yang terawat dengan baik. Kemudian saya duduk didepan makam nenek IP dan saya panjatkan doa untuk beliau.

Tiba saatnya saya menepati undangan datuk TP dan berangkatlah saya ke desa kutai lama dari kota balikpapan. Setelah menempuh 3 jam perjalanan dan bertanya ke penduduk disekitar desa kutai lama, sekitar jam 17.00 sampailah saya kesebuah tempat yang pada jalan masuknya terdapat plang dengan tulisan taman cagar budaya – disebut cagar budaya karena ditempat ini dulunya berdiri untuk pertama kalinya kerajaan KUTAI KERTANEGARA. – Kerajaan ini beda dengan kerajaan Kutai Mulawarman (kerajaan hindu tertua di Indonesia), walaupun lokasinya sama-2 di Kalimantan Timur -.

Sebelum saya masuk di taman cagar budaya, saya ditelpon oleh datuk TP yang menyampaikan sugeng rawuh dan diminta untuk istirahat dulu dan setelah magrib agar masuk kedalam taman cagar budaya. Sambil menunggu waktu habis magrib saya mampir kesebuah warung diluar taman dan saya pesan secangkir kopi sambil ngobrol dengan pemilik warung untuk menggali cerita yang berkaitan dengan datuk TP. Tiba saatnya saya masuk ke taman cagar budaya dengan berjalan kaki dan saya temukan sebuah makam yang terawat dengan baik dan tertulis diplang nama Pangeran TP. Saya agak tertegun kok nama yang tertulis sama dengan nama beliau. Setelah mengenakan baju khas kutai, bersama dengan juru kunci makam saya berdoa didepan makam datuk TP. Selesai berdoa telepon genggam saya berdering dan sebuah nomer tidak dikenal menelpon. Setelah telepon saya angkat, sebuah suara seorang bapak-2 yang nampak sepuh sekali memperkenalkan diri dengan bahasa jawa dan menyebutkan namanya datuk JK. Beliau menyampaikan kalau kedatangan saya ditempat ini telah diterima oleh para datuk dan seluruh punggawa keraton disini. Dari juru kunci saya mendapatkan cerita mengenai riwayat datuk TP dan datuk JK, dimana datuk JK dulunya adalah salah satu raja di kerajaan Kutai Kertanegara yang makamnya ada disebelah atas di taman cagar budaya ini. (Saya tidak sempat mampir ke makam datuk JK, tetapi dikemudian hari saya datang ke makam beliau)

Dalam perjalanan waktu, saya juga dihubungi oleh seorang datuk lagi yang dulunya adalah abdi dalem/pujangga dari kerajaan Kutai Mulawarman, nama beliau datuk JT dan beliau berbicara menggunakan bahasa Indonesia.

Singkat cerita, hingga saat ini komunikasi dengan beliau-2 masih terjalin dengan baik dan oleh datuk TP saya diberi sebuah ilmu yang mesti saya pelajari dengan laku-2 tertentu (puasa, ngurang-2i makan/tidur, ngomong seperlunya, menjauhi tingkah laku yang negatif, semedhi serta menjaga raga dan jiwa supaya tidak rusak). Apakah ilmu yang diberikan oleh beliau dapat saya selesaikan dengan baik, barangkali waktu yang akan menjawabnya.

Walaupun terkadang saya berpikir bahwa apa yang saya alami ini merupakan hal yang aneh, tetapi pengalaman tersebut diatas bagi saya merupakan pengalaman hidup yang luar biasa – yang mungkin tidak kebanyakan orang bisa mengalaminya. Nasehat dan wejangan beliau-2 telah membuat saya menjadi lebih sabar, tawakal, rilo, nrimo dan temen dalam menghadapi samudra kehidupan ini.

[Såpå kang bisa nêlukaké mungsúh-mungsúhé, dhèwèké diarani kuwat. Anangíng såpå kang bisa nêlukaké awaké dhéwé, iya dhèwèké iku kang luwíh kuwat manèh] [Kang waspådå marang awakmu dhéwé jalaran iyå awakmu dhéwé kuwi kang mujúdaké mungsúhmu kang palíng gêdhé.]

RAHASIA DI BALIK 40 HARI

Dalam khasanah Kejawen angka 40 memiliki makna penting sekali (keramat). Karena di dalamnya terkandung sebuah rahasia kehidupan sebagai mana dimaksud dalam ungkapan “kakangne lembarep, adine wuragil” atau kakaknya sulung, adiknya bungsu (Lihat posting; Pintu Pembuka Rahasia Spiritual Raja-Raja Mataram/Wirit Maklumat Jati/Wirit Saloka Jati). Ungkapan itu bermakna bahwa kelahiran kita di dunia ini sebagai sebuah akhir proses “triwikrama” sekaligus awal kehidupan manusia di “mercapada”. Selanjutnya kematian merupakan akhir dari kehidupan semu (duniawi), sekaligus merupakan awal dari kehidupan yang sejati.

Angka 40 di awal dan 40 di akhir kehidupan.

Banyak terjadi kesimpang-siuran pemahaman kapan bayi dalam kandungan telah memiliki nyawa. Banyak pula orang menyangka setelah usia kandungan menginjak bulan keempat barulah bayi ditiupkan nyawa. Tapi tidak sedikit pula yang lebih percaya bilamana usia bayi dalam kandungan ibu akan ditiupkan nyawa tepat pada hari ke 40. Mana yang benar ? Pemahaman yang berbeda-beda itu disebabkan tidak terdapat keterangan secara tegas di dalam kitab suci kapan waktunya si jabang bayi dalam rahim ibu mulai ditiupkan nyawa. Walaupun demikian, ada beberapa keterangan dalam bentuk samar yang kemudian dijadikan dasar penafsiran masing-masing.

2.3 Juta Aborsi Per Tahun !!

Tulisan ini terpaksa saya paparkan di sini mengingat betapa di era modern ini semakin banyak kasus-kasus pengguguran bayi yang dilakukan oleh orang tua si jabang bayi sendiri dengan alasan medis maupun alasan klasik kehamilan yang tidak dikehendaki. Bayangkan saja dalam setiap tahun terjadi rata-rata 2,3 juta kasus aborsi di negeri ini, dengan jumlah korban sebanyak 200 wanita meninggal dunia dalam setiap harinya akibat kasus aborsi ini. Bahkan pelaksana aborsi tidak jarang dilakukan oleh seorang dokter yang telah disumpah untuk mempertanggungjawabkan ilmunya di depan organisasi IDI dan di hadapan Tuhan. Para pelaku pengguguran biasanya tidak merasa bersalah, karena menganggap jika si jabang bayi yang malang belumlah memiliki nyawa. Dalam kasus tertentu, seseroang terkadang asal meyakini saja bahwa si jabang bayi baru bernyawa setelah usia kandungan menginjak bulan ke 4. Bisa saja asumsi ini dipilih sebagai alasan penghibur yang dicari-cari saja, untuk menghalalkan pengguguran si jabang bayi, dan masih diperbolehkan karena usia kandungannya belumlah genap 4 bulan.

Nyawa di hari ke 40

Mungkin di antara pembaca ada yang lebih percaya jika di usia 4 bulan kandungan si jabang bayi baru memiliki nyawa. Tapi sekali lagi, tak ada patokan yang jelas untuk memihak yang mana. Saya dulu pernah mengalami keraguan mana yang dapat dipercayai, apakah usia 40 hari ataukah 4 bulan. Hingga akhirnya pada bulan Maret tahun 2005 yang lalu terkuaklah satu misteri kehidupan ini, sehingga membuat saya pribadi tiada keraguan lagi bahwa pada saat usia kandungan genap 40 hari jabang bayi mulai bernyawa. Di samping suatu “pengalaman gaib” yang sangat berharga, bila dikaitkan dengan kepercayaan bahwa setelah seseorang meninggal dunia hingga hari ke 40 setelah wafat rohnya tetap tinggal di rumahnya sendiri. Rumus 40 hari pra kelahiran dan 40 hari pasca kematian menjadi sinkron.

Kisah Gaib Sebagai Pembuktian

Kisah ini terjadi tahun 2005 di saat kakak dari seorang teman saya, sebut saja Pak T yang barusan selesai membangun rumah pondokan di wilayah Jaktim. Selama membangun sampai selesai tidak terjadi gejala apapun. Nah giliran pada waktu kamar pondokan telah laku disewa seseorang, mulailah terjadi hal-hal yang aneh. Beberapa alat rumah tangga sering berpindah tempat tanpa ada yang merasa memindah. Beberapa kali si penghuni mengalami kesurupan “hantu” perempuan. Yang paling mengganggu adalah munculnya bau bangkai yang sangat menyengat tanpa dapat diketahui dari mana sumber bau bangkai itu. Pak T lantas minta tolong seorang Kyai untuk mengatasi bau bangkai tersebut. Beserta para santrinya, Pak Kyai lantas mengadakan berbagai upacara, doa-doa, wirid pengusiran makhluk halus pengganggu. Namun demikian langkah itu belum menampakkan hasil yang diharapkan. Kembali esok malamnya, para santri menggali bagian lantai di bawah tangga yang diduga menjadi sumber bau bangkai. Lantai keramik digali, selanjutnya ditanam bunga setaman dan para santri berdoa mengelilingi lobang galian tersebut. Selesai upacara ritual itu para santri menutup kembali lantai yang berlubang. Al hasil, esok harinya bau bangkai tetap menyengat. Malah terasa semakin kuat menyengat baunya.

Selang dua minggu kemudian teman saya menceritakan kejadian itu. Malamnya kami sempatkan datang ke rumah Pak T. Begitu kami menginjak di halaman rumah pondokan itu, tampak sosok perempuan sekitar usia 30 tahun menyambut kami bersama istri. Berikut ini saya catat komunikasi yang terjadi waktu itu;

P = perempuan misterius

S : Anda siapa ?

P : saya tidak punya nama. Saya dulu digugurkan orang tuaku sewaktu umur 41 hari dalam perut ibuku. Jasad saya dulu dikubur di pekarangan ini.

S : (hati kecil saya iba sekali mengetahui kronologi kisah arwah perempuan itu) Baiklah, kalau gitu apa yang bisa saya lakukan untuk membantumu ?

P : aku minta tolong disempurnakan, agar tidak ada lagi ganjalan dalam meneruskan “perjalananku”.

S : rumahmu di mana ?

P : dia hanya menunjuk arah ke rumah pondokan Pak T.

S : ya, besok malam saya akan ke sini lagi. Oh ya apa agamamu ?

P : diam hanya menggelengkan kepala.

S : oh ya maaf, aku tahu kamu belum sempat lahir sehingga belum pernah mempunyai agama. Dan di dalam dimensi mu sekarang, tentunya sudah tak diperlukan lagi agama.

Malam besoknya seperti sudah kami janjikan, sepulang dari ngurus pekerjaan kantor, saya langsung mampir ke rumah pondokan Pak T. Sebelumnya saya suruh seseorang menyiapkan piranti upacara penyempurnaan arwah a la tradisi Jawa berupa “tumpeng pungkur” komplit. Ubo rampe ku bawa masuk ke rumah pondokan Pak T, dan arwah perempuan membimbing saya menunjukkan lokasi di mana dulu ia dikuburkan. Arwah perempuan itu masuk salah satu kamar yang sudah laku di sewa orang. Saya dipersilahkan masuk oleh orang yang menempati kamar itu. Ternyata arwah perempuan itu menunjuk lantai tepat di bawah kolong tempat tidur. Itulah tempat di mana ia dikubur. Setelah upacara selesai kami laksanakan, lalu saya minta tolong penghuni kamar yang kebetulan seorang muslim, untuk membaca Surat Al Fatekah, dan Al Mulk (doa supaya ditempatkan di dalam kemuliaan alam luhur). Kami sendiri sibuk melakukan prosesi “penyempurnaan” arwah. Setelah selesai prosesi, arwah itu tampak mengucapkan terimakasih dan pamit akan melanjutkan “perjalanan”. Karena telah tidak ada ganjalan lagi dengan masalah dunia. Ia hanya berpesan menyebut nama Pak H dan Bu N sebagai nama kedua orang tuanya. Si arwah minta tolong supaya kami mendatangi orang tuanya untuk menyampaikan pesan supaya membuatkan kuburan agar menjadi “monumen” bagi si arwah.. Serta berpesan agar ortunya membuatkan nama untuk si arwah perempuan tadi. Singkat cerita, Pak H ternyata si pemilik tanah yang kemudian dibeli oleh seseorang, lalu seseorang itu menjual lagi kepada Pak T. Setelah ketemu dengan ortu si arwah, ternyata hanya pak H saja yang dapat saya temui karena Bu N sudah tinggalnya jauh dan bersuami orang lain.

Saya sampaikan apa adanya amanat si arwah kepada Pak H. Ia terkejut kok bisa-bisanya anda tahu kejadian yang sudah berlangsung sekitar 29 tahun lamanya. Saya geli, dalam hati bergumam,” mana saya bisa tahu, saya kan cuma diceritain anak bapak. Jadi wajarkan, anak Pak H itu kan tetap hidup, hanya saja tidak punya jasad. Hanya saja sulit dilihat dengan mata wadag.

PELAJARAN

Dari kisah gaib di atas, dapat diambil hikmah:

1. Pada waktu kandungan berusia usia 40 hari, si jabang bayi telah memiliki ruh.
2. Ruh mengalami pertumbuhan. Bila di usia kanak-kanak atau belum sempat lahir seseorang telah meninggal dunia, maka ruhnya tetap mengalami pertumbuhan menjadi dewasa.
3. Terkadang perjalanan ruh manusia ke dimensi alam ruh terganggu oleh urusan dunia yang tidak terselesaikan. Sehingga ruh masih berada di dalam dimensi bumi. Ruh inilah yang sering merasuk ke dalam tubuh orang lain, karena kebingungan untuk menyampaikan pesan kepada orang yang masih hidup. Sadar akan jasadnya yang telah rusak, maka ruh meminjam jasad orang lain. Terjadilah apa yang dinamakan sebagai peristiwa kesurupan. Oleh sebab itu seyogyanya kita lebih arif dan bijak, jangan buru-buru bertindak ikut-ikutan (ela-elu) menganggap kesurupan itu hanyalah ulah setan penggoda iman. Penyimpulan tergesa-gesa ini sungguh dangkal, jauh dari kearifan. Bisa dibayangkan bagaimana perasaan kita bila mengetahui anggapan setan itu menimpa para almarhum saudara atau keluarga kita sendiri.

40 Hari Setelah Kematian

Apa yang terjadi 40 hari setelah kematian seseorang ? Tak ada sumber otentik dalam kitab suci yang menjelaskan secara tegas. Mungkin rahasia itu dibiarkan tetap menjadi rahasia. Dan menjadi tantangan tersendiri bagi siapapun yang selalu haus akan dahaga spiritual. Namun bagi ajaran Kejawen, telah dijelaskan dengan gamblang bila roh manusia akan melanjutkan “perjalanannya” ke alam baka bila telah melewati hari ke 40 terhitung sejak hari kematiannya. Selama 40 hari itu roh akan tetap tinggal di rumah-tinggalnya sendiri. Hanya bagi orang-orang tertentu saja yang “pinilih” dan terpilih tidak perlu melewati masa “tenggang” 40 hari.

Kisah Gaib Sebagai Pembuktian

Saat itu saya menghadiri undangan acara selamatan “patangpuluh dina” (40 hari) setelah wafatnya almarhum kerabat sebut saja namanya almarhum Pak W. Saat itu acara doa tahlilan diikuti sekitar 80 orang selesai jam 8 malam, kemudian acara dilanjutkan makan bersama dan membagi kenduri selamatan. Pada saat acara makan bersama, munculah sosok badan halus perempuan tua kira-kira usia 75 tahun. Ternyata “bayangan” embah itu ibunya almarhum pak W yang sedang diselamati 40 harinya. Saat saya melihat foto almarhum ibunya pak W yang terpampang di dinding ternyata wajahnya mirip dengan sosok bayangan itu. Pastilah ini almarhum ibunya pak W yang telah meninggal dunia tahun 1986 lalu. Seketika saya mencoba mohon izin mengambil gambarnya agar saya mendapatkan bukti, sebab seringkali apa yang saya lihat dianggap mengada-ada saja. Al hasil, karena menggunakan kamera HP maka hasilnya langsung terlihat. Saya terkejut sendiri ternyata gambarnya bisa tertangkap kamera. Entah kebetulan atau karena memang atas ijin almarhum embah itu. Yang paling penting saya sudah berhasil mendapatkan gambar “beliau”.

Setalah acara usai, hasil tangkapan kamera HP saya tunjukkan ke keluarganya dan mereka terkejut serta membenarkan bahwa itu memang gambar ibunya, termasuk pakaiannya itu juga yang dulu paling sering dikenakan almarhum. Bahkan saya ditunjukkan sarung kesukaannya warna kotak-kotak yang mirip dengan yang ada di dalam kamera. Selang tidak berapa lama, saya melihat lagi sosok bayangan almarhum ibu itu tapi tidak sejelas tadi. Roh ibu itu tampak menggandeng anaknya almarhum Pak W sambil tersenyum melambaikan tangannya, samar-samar terdengar suara pak W, ”saya melanjutkan perjalanan ya nak” sambil melambaikan tangannya. Saya berfikir pastilah ibu itu hadir di sini karena ingin menjemput anaknya, tepat di hari ke 40 setelah wafatnya almarhum pak W.

“KASIH SAYANG DAN KETULUSAN”

KUNCI MENDAPATKAN WIRADAT

Sekelumit kisah yang ingin saya share kepada semua rekan-rekan ku di sini. Tujuannya ujub, sombong, dan takabur ? TIDAK samasekali ! Semata-mata pengalaman ini saya tulis sebagai wujud rasa syukur saya kepada Tuhan YME, di mana kami bersama istri diberi kesempatan emas untuk menyaksikan dan mengalami langsung betapa Tuhan itu benar-benar Maha Welas Asih, Maha Penyayang dan Mahakuasa. Saya juga berharap, mudah-mudahan kisah ini bisa menggugah semangat bagi siapapun yang sedang mengalami penderitaan, dan “nompo ganjaran” sakit berat dari Gusti Allah. Semangat hidup dan semangat untuk sembuh harus tetap ditumbuhkan dari dalam diri, karena dengan bekal semangat itulah menjadi obat paling mujarab, sedangkan obat-obat medis dan alternatif sebatas mensupport kesembuhan. Dengan semangat itu pula, mukjizat Tuhan dapat kita raih. Mukjizat Tuhan hanya untuk orang-orang yang percaya saja. Selain dari itu, saya mendapatkan pelajaran berharga sekaligus membuktikan apa yang pernah diucapkan oleh leluhur saya sewaktu masih hidup, beliau mengatakan bahwa “kodrat kuwi isih bisa disuwunake wiradat ngger…carane krana welas asih lan sakbener-benere tulusing ati !” artinya “kodrat itu masih bisa dimohonkan untuk wiradat, caranya dengan sarana kasih sayang dan ketulusan hati !” Dalam konteks ini leluhur saya yang culun dan ndeso, memahami kodrat dengan maksud menunjuk ketentuan Tuhan yang telah berlangsung, dan wiradat diartikan sebagai dispensasi atau bahkan Tuhan berkenan mengubah apa yang telah menjadi kodrat tadi.

Bertahun-tahun lamanya saya berusaha mencerna nasehat itu, namun terasa bebal otak saya untuk menelaahnya, karena bagi saya sangat sulit untuk memahami kalimat yang terlalu sederhana di atas. Memang kalimatnya terpampang seculun itu namun menyisakan pertanyaan mendasar di benak ini, “lantas kasih sayang yang seperti apa yang mampu menjadi sarat agar mendapatkan wiradat dari Tuhan Yang Mahakuasa ?” Nah, kalau kodrat itu bisa dirubah jangan-jangan kodrat tersebut hanyalah kehendak yang belum tuntas jalan ceritanya ? Entahlah, terus terang saya makin mumet dibuatnya. Dan saya tidak akan membahas sistem bekerjanya kodrat Tuhan karena hal itu sama halnya memahami “jalan pikir” Tuhan. Jika membayangkan “jalan fikir” Tuhan terus terang ciut nyaliku, karena sama halnya memberhalakan Tuhan, menganggap Tuhan bagaikan manusia saja yang musti menggunakan jalan fikir. Makin jauh dan mbulet lah !

Diagnosa Yang Mengejutkan

Peristiwa ini terjadi belum lama kira-kira sejak 1 tahun yll. Saat kami dikejutkan oleh hasil diagnosa dokter yang sedang melakukan USG pada kandungan istri saya. Waktu itu saya antar isteri ke dokter RS Pantirapih Jogja untuk melakukan cek up routin setahun sekali. Cek up jantung, paru-paru, hati, pankreas, liver. Semua hasilnya baik, matur sembah nuwun duh Gusti…! Lantas saya minta dokter memeriksa bagian organ ginjal, dokter mulai mengarahkan ujung sensor USG ke bagian ginjal. Lalu dokter bilang,” ginjal kiri dan kanan semuanya baik …tak ada masalah ! Loh..?? Saya seketika meminta pak dokter mengulangi diagnosa ginjal,” coba dokter, saya minta diulangi lagi, saya ingin melihat mana dan seperti apa ginjal sebelah kiri, dan yang sebelah kanan !? Dokter menuruti kembali mengarahkan alatnya untuk mengecek ginjal kanan, ya terlihat jelas dan bagus ! Sebentar kemudian istri saya meminta dokter segera mengecek ginjal kirinya sembari layar USG diarahkan lebih jelas ke hadapan istri saya yang saking penasarannya. Istri saya terperanjat, “dokter…itu benar ginjal kiri saya ? Dokter menyahut, “ya benar, memang kenapa bu…? Saya dan istri hanya diam namun saling bertatapan mata beribu makna karena terkesima. Saya menyahut, “nggak apa-apa kok dok…makasih dok !

Satu Ginjal, Menjadi Utuh Kembali

Sepulang dari USG, saya dan istri masih tercengang atas apa yang tampak oleh hasil diagnosa USG tadi. Ginjal kiri kanan utuh ??!! Mungkin bagi orang yang tak pernah menghibahkan satu ginjalnya ke orang lain, bukanlah hal yang mengejutkan. Namun karena istri saya 20 tahun yll pernah menghibahkan ginjal sebelah kirinya kepada Ibu angkatnya. Awal dari kisah ini, pada waktu istri saya duduk di bangku SLTA, diangkat anak oleh keluarga petinggi AD di Jakarta. Beberapa tahun setelah diangkat anak, Ibu angkat istri saya mengalami gagal ginjal kedua-duanya (kiri-kanan). Waktu itu satu persatu anak-anak kandung diperiksa ginjalnya apakah cocok dan memenuhi syarat medikal untuk ditransplantasi ke Ibu kandungnya. Aneh, tak satupun yang cocok dan memenuhi sarat medis. Sebaliknya hanya ginjal milik anak angkatnya saja yang cocok dan memenuhi sarat medis, alias ginjal milik (calon) istri saya. Transplantasi dilaksanakan di RSAD Gatot Subroto Jakarta, sejak itu sekian puluh tahun istri saya hidup dengan satu ginjal saja. Efeknya hanyalah agak cepat merasa lelah.

Waktu itu Ibu angkatnya (calon) isteri saya sudah berumur sekitar 60 tahun sewaktu ginjalnya ditransplantasi. Pada usia sekitar 75 tahun Ibu angkat meninggal dunia dengan tenang dan sakit karena tua. Berarti ginjal istri saya dipakai selama kira-kira 15 tahun lamanya. Lalu, pada suatu siang hari (calon) istri saya yang waktu itu sudah tinggal lagi di Jogja, tiba-tiba dipanggil Ibu angkat yang sedang opname di RSAD Jakarta. Sesampainya di Jakarta langsung menuju RS membesuk Ibu angkat. Lantas beliau berkata pada (calon) istri saya,” Hyas…aku matur nuwun banget yo wis mbok silihi ginjelmu seprana-seprene, saiki aku wis ora butuh meneh….nyoh tampanen ginjelmu saiki tak balekke nyang nggonmu yo. (Hyas, aku berterimakasih sekali ya, sudah kamu pinjemi ginjalmu selama ini, sekarang aku sudah tidak perlu lagi, nih..terimalah ginjalmu sekarang aku kembalikan padamu ! Ibu angkat berucap demikian dengan penuh ketulusan berterimakasih, sembari tangannya seolah-olah memungut ginjalnya di perutnya sendiri lalu ditempelkan ke perut (calon) istriku. Malamnya Ibu angkat meninggal dunia dengan tenang, pulang ke haribaan Tuhan YME.

Pada Tahun 2005 akhir, saya pernah bermimpi namun sulit membedakan apakah tadi itu mimpi atau memang dalam keadaan setengah sadar saya melihat ada seorang berpakaian layaknya Raja, diiringi beberapa orang berpakaian Jawa kuno membawa semacam bokor kencana (cupu besar terbuat dari emas). Setelah dibuka, bokor kencana tersebut berisi ginjal dan dengan sekejap kurang dari 5 detik, rombongan tadi seperti “memasang” ginjal yang dibawanya ke dalam perut istri saya. Sewaktu saya sadar betul, dalam posisi sedang terduduk di atas amben, samping istri saya yang sedang tertidur seperti orang dibius. Saya bangunkan istri dan saya tanya apa yang dirasakan, katanya tidak merasakan apa-apa. Saya menceritakan apa yang barusaja terjadi di alam mimpi entah noumena gaib kali ini saya tak bisa membedakannya. Setelah kejadian itu, kami tak pernah membahas lagi, namun istri saya merasakan badannya tidak seperti dulu karena terasa lebih fit dan tak mudah lelah. Barulah pada awal 2008 ketika kami pergi ke dokter melakukan cek up routin, semua misteri itu terkuak. Sampai-sampai kami berdua ragu atas hasil diagnosa dokter, hingga akhirnya kami berkunjung ke tempat saudara yang buka RS di Majenang, untuk bersilaturahmi dan sekalian melakukan USG lagi. Hasilnya sama, ginjal istri saya benar-benar telah pulih, kembali menjadi dua lagi setelah sekian puluh tahun dihibahkan kepada Ibu angkatnya.

Mukjizat Menakjubkan

Dari kisah di atas ada suatu pelajaran berharga untuk hidup kami berdua khususnya, bahwa segala sesuatu yang mustahil hanyalah karena keterbatasan kekuasaan manusia semata, sementara itu tak ada yang mustahil bagi Hyang Mahawisesa, Tuhan Yang Mahakuasa. Apapun bisa terjadi. Selain itu, segenap pertanyaan yang ada dalam benak selama ini terjawab sudah. Benar apa yang dinasehatkan oleh leluhur waktu itu, bahwa kodrat dapat diwiradat melalui kasih sayang dan ketulusan yang luar biasa. Tanpa ada contoh atau pengalaman hidup yang dapat dijadikan sebagai indikator mengukur ketulusan dan kasih sayang yang seperti apa sehingga dapat menjadi syarat terjadinya wiradat, tampaknya saya tak akan mampu memahami kalimat tersebut. Di satu sisi Ibu angkat istri saya telah mencurahkan kasih sayang yang tulus pada istri saya selayaknya anak kandung sendiri. Sementara itu istri saya memberikan ginjalnya kepada ibu angkatnya dengan penuh ketulusan dan keikhlasan pula tanpa berharap imbalan apapun. Masing-masing melakukannya secara tulus dan penuh kasih. Bahkan saat dibagikan warisan berupa sebidang tanah dan bangunan di Cipayung Bogor, istri saya tetap menolak, alasannya justru karena pernah memberikan sesuatu yang sangat berharga pada Ibu angkatnya. Takut bila akan mencemari atau menggugurkan ketulusan yang pernah ia berikan pada sang Ibu (angkat). Dan selama puluhan tahun hanya dengan satu ginjal harus bekerja berat agar dapat menanggung banyak kehidupan. Selama itu tak pernah ia mengeluh dan merasa menyesal, bahkan pada suatu waktu saat kena marah ibu angkat, tak pernah pula istri saya mengungkit-ungkit jasa baiknya. Yah, saya banyak belajar tentang budi pekerti yang luhur (akhlakul karim), ketulusan, keikhlasan, dan ketabahan yang ada pada istri saya tercinta. Dan saya menyaksikan dengan mata kepala sendiri, betapa kekuasaan Tuhan sungguh sangat dekat dengan diri manusia. Tuhan…Gusti Allah, Gusti kang Akaryo Jagad, jauh tidak ada jarak, dekat tak bersentuhan. Matur sembah nuwun duh Gusti Ingkang Murbeng Dumadi, sebagai wujud terimakasihku, aku harus selalu belajar tulus, ikhlas, sabar, dan tabah. Jangan enggan membantu sesama, berbuat baiklah pada orang lain tanpa pamrih, tak perlu berharap-harap pahala, tak suka membangun permusuhan, hanya kinarya karyenak ing tyas sesama. Kembali pada kodrating manungsa, duwe rasa, ora duwe rasa duwe. Sebagai wujud netepi kodrat Ilahi Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Berbuat baik pada orang lain itu sesungguhnya berbuat baik untuk diri kita sendiri. Dan satu lagi ; mukjizat Tuhan hanya bagi orang yang percaya saja

Kejadian ini saya alami tahun 2007. Pada saat itu saya tinggal di Jakarta, –sekalipun saya bukan nasrani, tetapi karena sikap saya yang menghargai sesama tanpa membedakan agama–, saya mendapat undangan hadir dalam acara selamatan 40 hari yang diisi dengan doa missa arwah dari keluarga rekan yang beragama Katolik. Tepatnya di daerah Ciputat, Kab Tangerang. Yang meninggal sebut saja namanya Bapak P dan saya belum pernah kenal dan bertemu sebelumnya dengan beliau. Acara dimulai pukul 19.00 sampai 21.00 saya berangkat dari rumah jam 19 malam. Pada saat itu saya melintasi jalan potong di daerah Bintaro sektor 3, tiba-tiba dari dalam mobil saya bersama istri melihat ada sosok laki-laki. Saya tahu persis bahwa laki-laki setengah baya itu adalah arwah seseorang. Ia mengikuti di samping mobil yang saya kendarai. Saya bertanya,”anda siapa dan mau ke mana ? Jawab arwah laki-laki itu,”Saya (pak) P, saya akan menunjukkan jalan menuju ke rumah saya. Rupanya arwah Pak P tahu jika saya diundang ntuk missa arwah dirinya dan saya juga belum pernah berkunjung ke rumahnya. Sehingga harus nanya-nanya jalan menuju alamat rumahnya. Lantas saya ikuti arwah saja Pak P ke mana dia arahnya. Selanjutnya saya mengikuti di belakangnya menyusuri Jalan Deplu, terus melintas perempatan Jln Fatmawati ke timur arah kompleks Pndok Indah. Sesampainya di perempatan bunderan kecil saya belok ke selatan atau ke kiri terus ke timur. Saya pikir kenapa tidak melewati jalan besar saja melewati depan RS Pondok Indah ? Belum selesai saya bertanya-tanya dalam batin, tiba-tiba pak P berhenti sambil menunjukkan sesuatu. Tepatnya di sebelah barat lapangan tenis ada pertigaan terdapat pohon besar tepat di depan kios kaki lima. Saya melihat di dekat pohon itu ada sosok makhluk berbulu pendek seperti lumut hijau baunya anyir dan busuk sekali, makhluk itu di daerah Jawa biasanya disebut “Buto Ijo” yakni sejenis siluman yang dipiara orang untuk mencari jalan pintas meraih kekayaan harta benda. Pak P menjelaskan secara singkat bahwa dia meninggal tepat di dekat pohon itu sewaktu akan berangkat ke kantor kira-kira jan 09.00 sampailah pak P di lokasi ini, tiba-tiba lehernya dicekik makhluk itu hingga menemui ajal.

Langkah pertama, saya turun dari mobil dan berusaha untuk “melenyapkan” makhluk itu sebisa yang saya lakukan, tidak dengan doa melainkan harus dengan “cara khusus” barulah makhluk itu dapat diatasi. Doa itu untuk memohon sesuatu kepada Tuhan, dan Tuhan tidak serta merta melenyapkan makhluk itu, namun tetap butuh usaha kita sendiri yakni perlu tindakan konkrit untuk menaklukkan. Jika saya berhasil menundukkan, hal itu tidak lepas dari anugrah Tuhan yang telah berikan kepadaku. Ini sama halnya dengan aksi menangkap koruptor, tidak bisa dengan berdoa saja, tetapi butuh tindakan konkrit berupa penyergapan atau penyadapan suara si koruptor itu sewaktu menjalankan aksi jahatnya.

Perjalanan menuju rumah pak P saya lanjutkan, karena atas petunjuk pak P saya segera sampai rumahnya tanpa harus tanya-tanya alamat di jalan. Pukul 21.00 acara missa arwah selesai. Saya bertemu dengan istri pak P dan menanyakan untuk kroscek dengan kejadian tadi, “apakah suami ibu meninggalnya di dalam mobil dan di daerah kompleks Pondok Indah dekat pohon besar ? dan meninggal dengan posisi ke dua tangan memegang lehernya sendiri seperti orang sesak nafas ? Ibu P membenarkan semua. Agar supaya tidak banyak tanda tanya, saya mengaku sudah mendapat cerita dari teman yang lain sebelumnya. Saya melihat foto almarhum pak P ternyata persis seperti yang saya temui sepanjang perjalanan tadi. Hanya saja wujud arwah atau ruh ternyata selalu tampak lebih muda, lebih segar bugar, lebih ganteng ketimbang raganya sewaktu hidup.

Sepulang dari undangan, sesampai saya di rumah, pak P ternyata menyusul saya. Kira-kira selama 2 jam arwah pak P berkunjung di rumah saya dari jam 23.00 hingga 01.00 wib. Pak P banyak menceritakan kisahnya sewaktu beliau masih hidup dari A sampai Z. Arwah pak P menitipkan pesan kepada saya agar disampaikan kepada istrinya yang masih hidup. Pesan-pesannya sbb; pertama, mohon disampaikan maaf kepada istrinya karena dulu pak P mempunyai WIL dan istrinya tak pernah tahu. Pak P merasa sangat menyesal karena telah membagi “jatah” tidak secara adil kepada keluarga, istri dan anak-anak. Kedua, pak P memberi tahu bahwa dia punya rekening di salah satu bank di Jakarta, sedangkan keluarganya tidak ada yang mengetahui rekening pak P tersebut. Pak P minta supaya istri dan anak-anaknya diberitahu soal rekening dan jumlah tabungannya agar supaya dimanfaatkan untuk melanjutkan hidup keluarga yang ditinggalkan. Ketiga, pak P memberitahukan bahwa dia punya kerjasama bisnis dengan menyebut nama seseorang, dan pak P belum pernah menerima jatah dari pembagian hasilnya. Pak P minta supaya disampaikan kepada istri dan anak-anaknya agar supaya dapat diurus hak-haknya dalam kerjasama dengan rekannya tersebut. Semua pesan itu saya catat satu persatu (kecuali soal WIL pak P) di atas kertas agar tidak lupa, dan paginya saya serahkan kepada istri dan anak-anak yang ditinggalkan. Alangkah terkejutnya istri dan anak-anak pak P karena selama ini tak pernah mengetahui hal itu. Saya merahasiakan kejadian semalam di depan bu P agar tidak menjadi panjang lebar dan penuh tanda-tanya. Saya bilang bahwa kemarin sepulang dari rumah ibu saya bertemu seseorang yang tidaksaya kenal, orang itu memberikan secarik kertas catatan yang berisi pesan-pesan tadi.

Besok paginya bu P dan anak-anak melakukan pengecekan di bank dan melacak rekanan yang namanya saya catat di kertas. Sangat mengejutkan ternyata semua benar adanya, baik nomer rekening, jumlah uang yang ditabung, maupun nama seseorang tercantum dalam kerjasama dengan almarhum pak P.

Seminggu setelah peristiwa itu, arwah pak P kembali datang ke rumah saya, kali ini pak P hanya mengucapkan,”…terimakasih atas segala bantuannya, Tuhan yang akan membalas kebaikan anda ! pak P juga berpamitan bahwa dia akan melanjutkan “perjalanan”nya setelah 40 hari kematiannya itu. Selamat jalan pak P, terusno lakumu, ojo parang tumuleh, lepaso parane, jembaro kubure, semoga amal kebaikanmu diterima disisinya, dan segala kesalahan diampuni Tuhan.

TINGKAT KESADARAN OTAK

Telah lama diteliti bahwa selama hidupnya, manusia hanya menggunakan kurang dari 10% potensi diri yang tersembunyi di dalam otak. Bahkan sebagian besar manusia menggunakannya di bawah bilangan 5%. Lalu kemana yang 90% ? Jawabannya adalah potensi diri tersebut menunggu untuk digali. Dua dekade terakhir, penelitian tentang potensi diri manusia mengalami peningkatan yang signifikan. Semakin banyak metode-metode up to date dengan hasil penelitian yang mengungkap potensi diri dengan cara pengembangan potensi otak manusia. Bagaimanakah hubungan antara potensi diri atau potensi otak ini dengan kehidupan anda ? Pada realitasnya keduanya mempunyai hubungan yang erat sekali. Hal ini berarti, kemampuan anda untuk mengoptimalkan daya otak anda akan sangat membantu anda untuk meraih target kesuksesan anda.

JEMPUTLAH ANUGERAH TUHAN DENGAN POTENSI DIRI

Potensi diri manusia sungguh luar biasa dahsyatnya. Lihatlah hasil karya potensi diri manusia di muka bumi ini. Meliputi berbagai bidang disiplin ilmu mengeksplorasi luasnya jagad besar (makrokosmos), teori-teori fisika dan kimia yang membuat manusia mampu pergi menjelajah ke bulan, mengeksplorasi luasnya angkasa luar, meluncurkan satelit dengan kemampuan membaca setiap detil peta bumi secara lengkap dan jelas, menciptakan pesawat terbang super canggih, pesawat ulang alik nan menghebohkan, menciptakan kapal selam super power, menemukan jejaring internet yang membuat dunia ini serasa mengkerut seolah-olah bagaikan dalam genggaman tangan. Begitu juga eksplorasi ke dalam jagad kecil (mikrokosmos) yang teramat rumit dan njelimet, temuan-temuan dalam bidang ilmu biologi, neuro science, neurologi, fisiologi, kimia mikro dan teknologi medis yang membuat manusia mampu menciptakan organ-organ tubuh imitasi yang dapat mengganti fungsi organ ciptaan Tuhan yang telah rusak. Ilmu ekonomi yang mampu membuat imperium bisnis sangat besar dan kuat, digabung dengan ilmu sosial dan politik mampu menciptakan kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat di berbagai negara belahan bumi Eropa, Amerika dan Asia. Semua itu merupakan buah karya potensi otak manusia. Dahulu, sesuatu yang dianggap sebagai kodrat (harga mati) yang tak bisa lagi dirubah (diwiradat), kini manusia semakin membuktikan diri mampu membuat temuan-temuan dan hasil karya yang menakjubkan, boleh jadi dianggap mukjizat. Meciptakan lensa mata imitasi menggantikan lensa asli yang rusak terkena katarak atau aksiden, menganti jantung manusia dengan jantung binatang, bahkan dengan alat pemacu kerja jantung membuat seseorang mampu bertahan hidup puluhan tahun lagi.

Bukankah tugas manusia di bumi ini untuk membaca, memahami, lalu menghayati bahasa dan ilmu Tuhan yang Mahaluas tiada batasnya itu. Bukankah setiap ada kesulitan, manusia selalu tertantang berikhtiar menemukan jalan keluarnya ? Maka tak heran bila dalam teknologi elektronika-metafisika, manusia telah menemukan alat penyadap keberadaan roh halus dan eksistensi makhluk gaib lainnya. Bahkan mungkin manusia masa depan akan mampu mendeteksi dan menshooting dengan kamera khusus yang dapat menangkap berbagai wujud makhluk halus.

Perkembangan potensi manusia tentunya tidak akan berkembang pesat apabila mental spiritual, dan pola pikirannya masih terbelenggu oleh sistem nilai yang diam-diam mengikat kesadaran dari dalam alam bawah sadar Anda sendiri. Agama pun sesungguhnya bukan untuk mengungkung mental, mengurung kesadaran dan kebebasan berfikir, serta membelenggu kemampuan jelajah spiritual manusia. Sebaliknya, sungguh ideal di saat mana agama dipahami sebagai guidance (pemandu jalan) agar potensi dan prestasi manusia mampu mengembangkan kemampuan pikirnya secara maksimal, dengan orientasi yang terarah, bermanfaat sebagai berkah bagi alam semesta dan seluruh isinya. Pada hakekatnya peran semua agama bukan bertujuan untuk membatasi perkembangan potensi diri, kreatifitas dan kreativitas inovasi manusia. Melainkan menjaganya agar jangan sampai inovasi manusia disalahgunakan sehingga membuat kerusakan-kehancuran di muka bumi. Sebagai contoh, bila Anda percaya bahwa Tuhan itu berkah bagi alam semesta maka dinamit bukan untuk digunakan membunuh manusia lainnya, melainkan untuk menciptakan energi yang dimanfaatkan bagi kesejahteraan umat, serta menjaga dan melestarikan anugrah Tuhan berupa lingkungan alam.

Dapat dibayangkan besarnya prestasi apabila manusia mampu mendayagunakan potensi diri yang lebih besar lagi, hingga mencapai 50 % nya saja. Sebab biar seberapapun kemajuan dan kedahsyatan potensi manusia seperti contoh di atas, kenyataannya bagian yang 90% potensi masih terpendam di dalam diri dan dibiarkan sia-sia begitu saja. Maka tugas masing-masing kita adalah bisa membuka, menggali, mengenali, mengembangkan, lalu memanfaatkan potensi diri lebih baik daripada hari ini. Bukan untuk mengejar kepentingan pribadi, melainkan untuk menggapai kebaikan yang lebih utama, yakni menghayati makna berkah bagi alam semesta, dengan berprinsip memanfaatkan hidup kita agar berguna bagi sesama, seluruh makhluk, dan lingkungan alam. Apabila prinsip ini Anda terapkan dalam lembaga terkecil keluarga, niscaya keluarga anda akan harmonis, tenteram, selamat, sejahtera, dan selalu kecukupan rejeki. Kalis ing rubeda, nir ing sambekala. Terlindung dari segala kefakiran ; fakir kesehatan, fakir harta, fakir ilmu, fakir hati nurani, fakir budi pekerti.

Demikian pula apabila hal serupa terjadi di dalam lingkup wilayah yang lebih luas : kelurahan, kecamatan, kabupaten, propinsi, dan negara, maka ketidak-tentraman, kekisruhan, perselisihan, percekcokan, konflik di antara warga bangsa, antara pemimpin dengan rakyatnya, antar pemimpin dengan pemimpin lainnya, hampir pasti selalu berakibat tertutupnya pintu rejeki dan pintu-pintu anugrah yang disiapkan alam semesta (Tuhan). Nasib bukan tergantung Tuhan, tetapi tergantung pada diri kita sendiri. Alam semesta (Tuhan) telah meletakkan dan menyiapkan rejeki serta anugrah “di suatu tempat” dan tugas kita adalah menjemputnya. Maka tak pelak lagi, negeri ini akan menggapai konsep tatanan sosial “RATU ADIL” di mana nusantara menjadi negeri yang gemah ripah loh jinawi, tata titi tentrem kerta raharja.

Secara teknis, untuk menjemput anugerah memerlukan kesadaran diri untuk mengembangkan potensi dalam diri. Untuk mengembangkan potensi diri, kita harus terlebih dahulu memahami 3 unsur utama yang mempengaruhi kepribadian manusia. Ketiga unsur tersebut sangat menentukan potensi diri dan menjadi faktor penentu kesuksesan seseorang, adalah sebagai berikut :

1. Data InPut. Data input di antaranya mencakup sistem kepercayaan, ilmu pengetahuan, tradisi, budaya, lingkungan pergaulan dan pengalaman hidup. Semua itu merupakan faktor yang menentukan pola pikir (mind set) seseorang. Sistem kepercayaan mencakup seperangkat nilai, sesuatu yang dianggap berharga, segala sesuatu yang diyakini, dan segala sesuatu yang dianggap benar. Cara pandang agama dalam memahami kehidupan ini akan berpengaruh terhadap cara pandang atau pola pikir (mind set) yang dimiliki para penganutnya. Demikian pula ilmu pengetahuan, tradisi, budaya, pengalaman hidup semuanya merangkum seperangkat nilai yang berisi bagaimana tingkat kesadaran manusia memahami setiap lini kehidupan ini. Tingkat kesadaran ini tercermin dalam pola pikir setiap individu.
2. Pola Pikir (mind set) atau dalam ilmu Jawa disebut Båwå : disebut pula sistem berfikir merupakan faktor penentu sistem perilaku atau kepribadian seseorang (behavior). Menentukan bagaimana seseorang mengambil atau menentukan suatu rencana tindakan. Pola pikir akan menentukan respon terhadap segala sesuatu yang terjadi di dalam diri (inner world) maupun lingkungan sosial dan lingkungan alamnya. Pola pikir setiap individu dipengaruhi oleh tingkat kesadarannya. Tingkat kesadaran ditentukan oleh pengalaman pribadi, lingkup pergaulan, ilmu pengetahuan, sistem kepercayaan, mitologi, dan kebudayaan. Pola pikir ini kemudian akan menentukan pola perilaku atau sistem perilaku.
3. Sistem perilaku / Kepribadian (behavior) atau dalam ilmu Jawa disebut Solah : adalah faktor yang menentukan tata cara berinteraksi, bertindak, berbuat atau penentu perbuatan terhadap dunia luar, lingkungannya, atau segala sesuatu peristiwa di dalam diri maupun lingkungan sosialnya.

Data in put ditampung dalam memori alam pikiran bawah sadar. Kadang data-data yang telah tersimpan di dalam alam pikiran bawah sadar akan muncul secara otomatis tanpa anda sadari, yang mewarnai sikap, tabiat, jalan pikiran, dan pendapat yang anda kemukakan. Alam bawah sadar bagaikan stockpile atau database yang menyimpan banyak potensi diri maupun impotensi diri. Alam pikiran bawah sadar dapat muncul dalam kondisi darurat, atau dalam keadaan hening rileks, dan biasanya bekerja secara spontan. Kiranya sebelum membahas lebih lanjut perlu diulas sedikit apakah alam pikiran bawah sadar itu ?

ALAM PIKIRAN BAWAH SADAR

Alam pikiran bawah sadar bukan berarti tiadanya kesadaran. Sebaliknya, justru di situlah kesadaran level lebih tinggi (higher consciousness) diri anda berada. Hanya saja kenapa disebut alam pikiran bawah sadar, karena pada saat kita memahami alam pikiran bawah sadar ini kita masih menggunakan perspektif alam pikiran sadar yang belum memahami kesadaran pikiran bawah sadar kita sendiri. Apabila anda telah sukses mengoptimalkan alam pikiran bawah sadar, maka sudah tidak ada lagi “tembok penyekat” antara alam pikiran bawah sadar dengan alam pikiran sadar. Sebaliknya alam pikiran sadar anda selalu menyadari apa yang dipahami alam pikiran bawah sadar. Jika anda terbiasa mengolah batin, anda akan memiliki kemampuan tersebut.

Di manakah letak alam pikiran sadar dan alam pikiran bawah sadar berada ? Berdasarkan pengukuran melalui alat yang dinamakan Electro-encepalograph dan perangkat eletronis pengukur kinerja otak lainnya, pada dasarnya otak memiliki 4 Fase Gelombang yaitu Bheta, Alpha, Theta, dan Delta. Sementara itu, terdapat pula gelombang gamma, di mana diindikasi sebagai gelombang tak beraturan. Namun gelombang gamma perlu pengkajian yang lebih mendalam dan panjang lebar, sehingga tak perlu untuk kita bahas di sini. Mungkin akan bisa kita bahas pada thread selanjutnya.
Bheta

Fase gelombang otak pada frekuensi/cyclon 12 – 40 Hz/Second. Di saat mana anda sedang sangat aktif seperti mengobrol, memikirkan banyak hal, mengerjakan sesuatu, gugup/gelisah atau keadaan aktif lainnya. Gelombang Bheta sangat diperlukan jika kita harus memikirkan beberapa hal sekaligus, tapi TIDAK dibutuhkan jika kita ingin menyerap informasi secara cepat, tepat dan akurat. Kemampuan analisa gelombang Bheta sangatlah terbatas, hanya mampu menampung sekitar 7-10 bit data dan masalah per session. Gelombang bheta biasanya cepat menemui jalan buntu. Buktinya, jika anda sedang banyak masalah dan pekerjaan yang anda pikirkan, maka anda akan mengalami perasaan panik, risau, kalut, hingga jalan buntu tidak bisa lagi mikir jalan keluar.
Alpha

Fase gelombang otak pada frekuensi/cyclon 12-8 Hz/Second. Fase otak penuh kreatifitas, di mana otak dalam keadaan yang lebih rileks. Fase ini sangat baik untuk belajar, menyerap informasi, melakukan terapi, mempercepat proses penyembuhan, meningkatkan kekebalan tubuh, juga mengurangi stress mental-emosional dan fisik. Sering disebut sebagai keadaan Meditasi Dasar. Fase alpha merupakan jembatan antara kesadaran bheta dengan theta. Pada saat semedi/meditasi Anda dapat menangkap sinyal-sinyal akurat yang dipancarkan oleh kesadaran theta. Buktikan, jika anda sedang kalut, panik, resah, gelisah, pikiran menemui jalan buntu, lalu lakukan penurunan gelombang otak ke level alpha. Caranya lakukan konsentrasi dan relaksasi dengan hanya memikirkan satu hal saja yang membuat anda senang dan gembira. Bisa pula anda melakukan posisi meditasi, semedi atau zikir, semuanya targetnya sama yakni keheningan pikir. Setelah itu anda akan benar-benar menemukan jalan keluar, pikiran anda terbuka dan menjadi jernih cemerlang.
Theta

Fase gelombang otak pada frekuensi/cyclon 8-4 Hz/Second. Fase gelombang otak yang lebih dalam, yaitu saat anda ada dalam kesadaran meditatif atau trance. Fase ini sangat bagus untuk proses auto-sugesti/auto-hypnosis. Pada fase inilah “mimpi” terjadi, sehingga dengan teknolgi yang mampu mengontrol fase ini, anda dapat memperoleh mimpi “Extra-Sensory Perception” atau biasa disebut kewaskitaan/wangsit. Melalui fase ini anda dapat menemukan jawaban yang tepat atas suatu permasalahan yang rumit dan berat. Dapat mengetahui apa yang sesungguhnya terjadi, tanpa harus susah payah melakukan penelitian dan pengumpulan data terlebih dulu. Namun kelemahannya, jawaban yang muncul dari alam pikiran bawah sadar biasanya masih berupa SIMBOL yang masih harus anda jabarkan dan maknai secara tepat. Kesalahan dalam memaknai dan menjabarkan bahasa SIMBOL akan berakibat suatu pemahaman dan tindakan yang tidak tepat. Kiat suksesnya sederhana saja; berusahalah untuk menjabarkan dalam kadar nilai yang bersifat universal dan netral, bebas dari rasa egoisme, etnosentrisme, rasisme, dan pilih kasih. Sebagai contoh; dalam kesadaran meditatif anda muncul gambaran sosok manusia seperti patung liberty. Anda tidak perlu mengartikannya sebagai malaikat, atau harus pergi ke Amerika untuk menemui patung tersebut. Tapi pahamilah HAKEKAT patung tersebut, yakni simbol dari kedamaian dan ketentraman hidup.
Delta

Fase gelombang otak pada frekuensi/cyclon 4-0,1Hz/Second. Delta merupakan fase gelombang otak yang terakhir dan paling dalam. Keadaan ini diperoleh saat anda tidur nyenyak atau keadaan koma. Dengan mampu mengontrol fase ini, anda dapat memperoleh kondisi tidur yang nyenyak dan berkualitas. Dengan teknik tertentu, fase ini dapat menghubungkan antara theta Anda dengan Energi Kesadaran Astral. Melalui fase ini pulalah anda dapat mewujudkan energi pikiran menjadi materi. Bahkan dapat weruh sadurunge winarah, melihat sesuatu yang akan terjadi. Anda dapat berhasil menggapai Energi Kesadaran Astral di mana anda bisa mengalami MELEK SAJRONING TURU. Jiwa anda sadar walau dalam keadaan tidur pulas. Ciri-ciri awal keberhasilannya ; Anda dapat mendengar suara dengkuran atau suara nafas anda sendiri pada saat anda sedang tidur pulas.

DAPATKAH PIKIRAN SADAR MENYADARI ALAM BAWAH SADAR ?

Gelombang otak pada frekuensi bheta dan alpha berada di level alam pikiran sadar. Sedangkan frekuensi theta dan delta disebut sebagai alam pikiran bawah sadar. Sekali lagi, bukan berarti tidak adanya kesadaran otak/pikiran. Melainkan disebut alam bawah sadar, karena kesadaran delta dan theta belum mampu dipahami oleh kesadaran alpha dan betha (pikiran sadar). Fungsi alam bawah sadar merupakan stockphile atau memory card yang menampung dan menyimpan “bahan-bahan” jadi hasil olahan pikiran sadar yang sudah terseleksi oleh RAS (reticular activating system). Sedangkan pikiran sadar berfungsi sebagai “mesin produksi” bahan “olahan jadi” tersebut. Tugas pikiran sadar adalah memberi pemaknaan, lalu disaring mana yang dianggap memiliki nilai/value untuk dimasukkan ke dalam alam bawah sadar. Misalnya anda memaknai suatu yang hanya sekedar “keyakinan” tetapi Anda anggap sebagai kebenaran faktual, maka RAS anda akan menginstalnya ke dalam alam pikiran bawah sadar. Lalu tanpa anda sadari pola pikir dan perilaku anda akan diwarnai oleh makna/nilai yang tersimpan dalam alam pikiran bawah sadar.

PROSES PEMAKNAAN/PENILAIAN

Proses indoktrinasi, yang dilakukan oleh lembaga pendidikan-pengajaran agama, maupun lembaga militer pada umumnya memilih prinsip monolog, dan anti-dialog. Karenanya proses tersebut TIDAK BEBAS NILAI alias tetap berpegang pada asas kepentingan (naratif). Sementara pendidikan umum yang bersifat akademik-ilmiah-intelektual lebih memilih proses dialektika yang mengutamakan proses dialogis dengan mendasarkan diri pada prinsip BEBAS NILAI (deskriptif). Bukankah peristiwa alam, rumus-rumus alam yang ada adalah bebas nilai?!! Bukankah yang memberi nilai adalah pikiran dan kepentingan manusia ?!! Nah, RAS sangat dekat hubungannya dengan pemaknaan atau penilaian manusia terhadap suatu hal. RAS akan “menginstal” data matang (nilai/pemaknaan) yang dianggap penting dan bernilai ke dalam alam pikiran bawah sadar.

Sementara itu cara kerja RAS adalah sebagai berikut :

* Data-data (stimulan) diolah oleh rasio/pikiran sadar, lalu masuk ke pikiran bawah sadar melalui proses penyaringan diri, dinamakan RAS (reticular activating system).
* RAS tidak hanya menerima bahan jadi (nilai/pemaknaan) dari pikiran sadar, tetapi juga mengirim nilai/pemaknaan tersebut ke alam pikiran sadar. Kelemahannya : “Bahan jadi” yang telah diberi nilai oleh alam pikiran sadar dapat berupa “bahan jadi” yang konstruktif (positif/obyektif) bisa pula “bahan jadi” yang destruktif (negatif/distortif).
* RAS bekerja otomatis tergantung pada kondisi gelombang otak, pemikiran dan emosi. Fungsi RAS adalah menginstalasi dan uninstalasi program ke atau dari dalam alam bawah sadar.
* Kejadian /peristiwa bersifat netral bebas nilai. Sementara itu yang memberi nilai adalah pikiran sadar kita.

Persoalannya, bagaimana kita memilih program (nilai/pemaknaan) yang bermanfaat, bagaimana menentukan program positif. Positif bernilai universal dan positif bernilai individual. Program positif individual akan dipengaruhi oleh stimulus yang berasal dari luar diri. Sementara itu, program positif universal bersumber dari rahsa sejati yang menciptakan stimulan dalam otak sebelah kanan (spiritual spot). Misalnya nilai universal hukum sebab akibat yang memandang Puncak dari penyebab (penyebab sejati) dari seluruh kejadian di alam semesta ini disebut sebagai Tuhan (God) atau Causa Prima. Sesuatu yang ada (being) namun keberadaanya (eksistensi) tidak disebabkan oleh apapun juga.

Agar alam pikiran bawah sadar kita tidak keliru malah menumpuk “barang rongsok”, atau “racun dunia”. Oleh sebab itu diperlukan suatu prinsip yang paling sederhana dan aman sebagai pedoman dalam melakukan penilaian dan pemaknaan atas segala sesuatu. Yakni dengan prinsip ; apakah sesuatu itu memiliki faedah untuk diri kita, orang lain, dan lingkungan alam atau tidak. Salah satu patokan dasar yang biasa digunakan dalam falsafah Jawa adalah : sesuatu itu bagus/positif/baik kalau tidak ada efek menyakiti diri sendiri, menyakiti hati, mencelakai dan merugikan sesama/orang lain serta seluruh makhluk beserta lingkungan alam. Hal itu merupakan suatu prinsip kebaikan bersifat universal dalam rangka memberi nilai/memaknai segala sesuatu. Melampaui sikap rasialis, etnosentris, fanatis, egois, dan primordialisme. Dengan sikap demikian, RAS akan lebih akurat menyeleksi mana saja “bahan jadi” yang harus diinstal.

SULITNYA MENSORTIR DATA, MENGHILANGKAN DISTORSI

Sekali lagi, RAS hanya menginstal atau menguninstal data matang yang sudah dimasak (dinilai/dimaknai) oleh pikiran sadar / rasio. Kita masih perlu mensortir dan menghilangkan distorsi data yang disebabkan oleh kebodohan pikir dan lemahnya analisa. Semakin canggih dalam pensortiran, maka kita mampu menjadi insan yang waskita, permana, awas, cermat sehingga mampu membedakan mana “racun” mana pula “madu”. Jika ternyata “madu” maka RAS perlu menyimpan “database” ke dalam alam bawah sadar”. Atas dasar itu terdapat pepatah ; KEBODOHAN SANGAT DEKAT DENGAN KEJAHATAN DAN SEGALA MACAM KEFAKIRAN. Silahkan para pembaca yang budiman mencari orang yang mendem donga, mabuk agomo tapi bisa menciptakan teknologi super canggih. Kita cermati secara obyektif dan realistis saja, di Indonesia ini masih ada beberapa orang yang sibuk debat kusir soal sistem keyakinan, dogma, atau soal khalal-kharam, sementara bangsa lain tengah sibuk mencitakan teknologi serba digital, teknologi super nano, mengolah rumus fisika “hologram”, yang semua itu dimaksud agar manusia lebih mampu memaknai apa sejatinya hidup ini, sehingga manusia menjadi bersikap lebih arif dan bijaksana. Sambil berharap-harap supaya dirinya bermanfaat bagi masyarakat dunia tanpa pilih kasih.

PENTINGNYA KEWASKITAAN, KECERMATAN HATI DAN PIKIRAN

Manusia waskita, awas, cermat, arif bijaksana akan mampu melakukan seleksi “data-data bahan jadi” secara akurat tepat, benar dan pas. Setahu saya, itu pula alasan mengapa tradisi Jowo mengutamakan mengolah dan mengasah ngelmu sastra jendra, supaya manusia pandai membaca “kitab teles” yang tergelar di jagad raya, tidak sekedar “produk” jarene, ujare, katanya. Data akurat yang sudah diseleksi dan benar-benar bersih dari “racun”, akan otomatis diseleksi untuk diinstal ke alam bawah sadar. Pernahkan anda merasa sudah tahu lebih dulu apa yang menjadi jawaban atas suatu kejadian sebelum rasio/logika anda melakukan analisa ? Jika pernah, berarti RAS dan alam bawah sadar anda dapat bekerja dengan sebaik-baiknya. Alam pikiran bawah sadar anda bukanlah sekedar keranjang sampah beracun melainkan berlian yang selalu memancarkan cahaya kebenaran, nur sejati, cahyo sejati.

CIRI ALAM BAWAH SADAR YANG MERDEKA

Alam bawah sadar yang MERDEKA, maksudnya adalah merdeka atau bebas dari belenggu distorsi yang disebabkan oleh berbagai macam polutan seperti ; imajinasi, reka-reka, ilusi, mitologi, dongeng bocah, ceunah ceuk ceunah, ujare, omonge, serta pemaknaan dan penilaian yang mengandung kadar SUBYEKTIVITAS tinggi. Bawah sadar anda pun akan menjadi “mata tembus pandang” yang mampu menyibak tirai rahasia. Membuka hijab yang bersifat lahir maupun batin. Sehingga terkadang anda heran sendiri, manakala menyadari keputusan spontan anda ternyata benar dan tepat padahal tanpa melibatkan analisa rasio anda lebih dulu. Hal itu terjadi karena alam bawah sadar anda telah menjadi “sumber mata air” kesadaran tinggi (higher consciousness) yang diam-diam tidak disadari oleh rasio/alam sadar anda sendiri. Kecepatan, ketepatan dan kemampuan analisanya jutaan kali lebih cepat dibandingkan dengan kemampuan rasio/logika alam pikiran sadar anda sendiri. Alam bawah sadar sudah memuat data-data yang telah diolah menjadi bahan jadi, apabila sewaktu-waktu diperlukan akan menjadi MAKANAN INSTAN SIAP SAJI. Anda tak perlu lebih dahulu berbelanja dan memasaknya, anda tinggal menyantap saja. Sewaktu-waktu Anda perlukan, anda tinggal patrap jurus relaksasi, konsentrasi, hening lalu byarr…jawaban yang anda harapkan sudah tersaji dan siap santap. Kesadaran alam pikiran bawah sadar, ditandai dengan ide-ide yang inspiratif, inovatis, dan dinamis. Bila kita terbiasa mengolah keseimbangan antara alam sadar dan bawah sadar, kita akan mampu berfikir jernih, cepat, tepat, akurat walau dalam keadaan tertekan dan genting. Silahkan dibuktikan dan dinikmati hasilnya.

Pertanyaannya kemudian, apa saja faktor yang mempengaruhi cara menilai dan memaknai segala sesuatu ? Tentu saja hal itu disebabkan oleh suatu sistem nilai. Berikut ini saya ulas secara singkat beberapa faktor yang sangat mempengaruhi sistem nilai seseorang :

1. Lingkungan terdekat misalnya : keluarga, orang-tua, saudara kandung, teman bermain, kelompok sosial, golongan, aliran/mazab. Misalnya anda memeluk suatu keyakinan tertentu, kenyataannya kejadian itu tidaklah spontan, atau tiba-tiba keyakinan yang anda anut sudah dibawa sejak procot lahir ke dunia. Melainkan karena faktor keturunan (kebetulan).
2. Lingkungan sosial-budaya. Meliputi kebudayaan masyarakat, tradisi, sistem kepercayaan, falsafah/pandangan hidup, sub-kultur atau pola-pola perilaku masyarakat. Meliputi lingkungan sosial-ekonomi misalnya masyarakat agraris, maritim, atau industri. Lingkungan sosial terdekat (keluarga), lingkungan masyarakat, sistem pendidikan, dan sistem politik. Misalnya kita memiliki sistem nilai yang bersumber dari suatu keyakinan. Kita menganut suatu keyakinan bukan karena pilihan, namun karena faktor-faktor kebetulan, bahkan tak jarang karena faktor paksaan. Misalnya mengikuti agama orang tua, disebut juga sebagai agama warisan. Lalu dikembangkan sebagai keyakinan mutlak. Sementara yang lainnya menganut suatu keyakinan karena takut pada daulah THEOKRASI yang biasanyafasis-totaliter. Semua itu melahirkan sistem nilai, dan sistem nilai menjadi pedoman kita untuk menilai dan memaknai segala sesuatu.
3. Generalized other. Atau figur yang dijadikan tulada/suri tauladan yang anda jadikan sebagai panduan dan komparasi dalam menilai dan memaknai kehidupan ini. Bisa berupa tokoh politik, agamawan, budayawan, negarawan, dan bisa jadi tokoh bajingan, namun semua itu pada prinsipnya adalah orang-orang yang dikagumi.
4. Pengalaman hidup meliputi pengalaman spiritual, baik berupa pengalaman rohani maupun pengalaman jasmani. Kesimpulan-kesimpulan realitas maupun idealitas akan menentukan tingkat kesadaran dan pemahaman spiritual masing-masing individu. Kesadaran dan pemahaman itu akan menjadi sistem nilai yang dijadikan dasar atau patokan dalam menentukan baik buruknya segala sesuatu.

Manusia “Linuwih”

Manusia linuwih tidak lantas berarti orang yang sakti mandraguna. Linuwih adalah memiliki kelebihan dibanding rata-rata orang. Kelebihan itu terletak pada prinsip keseimbangan. Sebagaimana keseimbangan yang ada di dalam mikrokosmos (jagad kecil atau diri pribadi) dan keseimbangan yang ada dalam makrokosmos (jagad besar atau alam semesta). Manusia seperti ini disebut sebagai manusia kesadaran KOSMOLOGIS. Pada galibnya, hubungan keduanya juga saling cross cuting harmony atau saling silang-menyilang dalam hubungan yang seimbang. Yakni, manusia selaras, sinergis, dan harmonis dengan alam semesta (manjing ajur ajer dengan pusaka hasta brata) atau kesimbangan mikro-makro kosmos. Di sini pembahasan saya tekankan pada adanya keseimbang di dalam mikro-kosmos terutama pada keseimbangan gelombang otak. Keseimbangan antara gelombang beta, alpha, tetha, dan delta. Untuk menyelarasakan 4 gelombang tidaklah mudah, karena banyaknya kendala yang harus dilenyapkan. Oleh sebab itu untuk menyeimbangkan gelombang otak, perlu proses pelatihan dengan menerapkan beberapa teknis melatih diri.

Manfaat Stimulasi Penyeimbangan Gelombang Otak

* Memprogram ulang pola pikiran dan perasaan anda menjadi mudah meraih sukses.
* Menjadi lebih produktif dan kreatif
* Menjadi lebih relaks dan bebas stress
* Meraih sukses lebih cepat di bidang apapun
* Mearaih kredit poin lebih tinggi pada prestasi kerja anda
* Memiliki daya tangkap dan daya ingat lebih baik, cepat, kuat dan permanen
* Memiliki kepercayaan diri lebih baik
* Memiliki kemampuan komunitas bisnis dan sosial yg lebih baik
* Mampu memecahkan berbagai masalah secara kreatif
* Menghilangkan berbagai macam kebiasaan dan tabiat buruk
* Emosi dan mood lebih stabil
* Meningkatkan kemampuan otak
* Meraih hasil-hasil tersebut (perubahan diri) dalam waktu lebih cepat dan singkat.

EFEK MEDITASI

Pada saat kita berada dalam situasi panik, gagap, gugup, tidak percaya diri, kalut, atau beban pikiran yang terlalu banyak, akan membuat katub RAS mengunci rapat, sehingga memungkinkan pikiran anda justru mengalami jalan buntu. Sebaliknya pada saat anda melakukan meditasi, kemudian mencapai kondisi relaksasi (gelombang alpha), maka katup RAS akan membuka, menjadi celah untuk masuk dan keluarnya arus data dari alam pikiran bawah sadar menuju alam pikiran sadar, dan sebaliknya dari alam pikiran sadar menuju alam pikiran bawah sadar. Perhatikan anak panah berwarna orange adalah proses masuknya data ke dalam alam pikiran bawah sadar. Sebaliknya anak panah berwarna hitam adalah proses keluarnya data dari alam pikiran bawah sadar ke alam pikiran sadar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Terima kasih, telah menjadi pengunjung yang ke-

  • 89,795 pengunjung
Februari 2007
S S R K J S M
    Mar »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728  

Komentar Terakhir

arif wibowonoto on Halo Listrik Tenaga
Lis Budiono on Halo Bangunan Gedung
Iren Irianti on

Top Clicks

  • Tidak ada

Arsip

Sobat Onliner

people

Peta Pengunjung Hari Ini

Asal Pengunjung

Polling

Apakah anda puas dengan sistem pengajaran di STMP?
1) Sangat Puas
2) Puas
3) Biasa Saja
4) Kecewa
5) Tidak Tahu

View Results
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.