Alumni STM Pembangunan SMG

Plenthas Rambut Siswa, Guru Dilaporkan ke Polis

Posted on: 7 November 2008

01 November 2008
Plenthas Rambut Siswa, Guru Dilaporkan ke Polisi

GAJAHMUNGKUR- Tidak terima rambut anaknya diplenthas (dicukur tidak merata), Suprayitno, warga Tlogomukti Timur I, Tlogosari, Pedurungan, melaporkan Tr, guru SMKN 7 Semarang ke polisi. Akibat perbuatan itu, Bintang Alam Mahardhika (16), merasa malu dan tidak mau masuk sekolah.

Peristiwa itu terjadi di lapangan sekolah itu, saat berlangsung program Hansek (Ketahanan Sekolah), Rabu (29/10) pukul 16:30. Hansek adalah acara tahunan wajib yang harus diikuti oleh seluruh siswa SMKN 7. Dalam acara tersebut berlaku sejumlah aturan, antara lain rambut siswa panjangnya tidak boleh lebih dari 3 mm. Bintang bersama sejumlah siswa yang kedapatan berambut lebih dari ketentuan, dikenai sanksi oleh Tr.

Rambut mereka diplenthas tak beraturan. Meski telah dibenahi, rambut tersebut tetap terlihat plenthas. “Kata Bintang, saat memlenthas rambutnya, oknum guru tersebut bilang, kalau malu silakan saja keluar dari sekolah ini. Anak saya merasa malu, sampai-sampai tidak mau lagi berangkat sekolah,” kata Suprayitno usai melapor ke Sentra Pelayanan Kepolisian (SPK) Mapolwiltabes Semarang, Jumat (31/10).
Bersifat Mendidikan
Sebagai orang tua, dia mencoba meminta konfirmasi kepada pihak sekolah. Meski mengakui anaknya bersalah, Suprayitno tidak terima dengan sanksi yang diberikan. Dia berpandangan, sanksi terhadap siswa mestinya bersifat mendidik, bukan memberikan hukuman yang berefek trauma seperti itu. “Sudah bukan zamannya lagi sekarang ini menerapkan hukuman yang tidak mendidik. Tindakan semacam itu merupakan bentuk arogansi sekolah terhadap siswanya.”

Pihak sekolah, kata Suprayitno, tidak memberi tanggapan positif. Mereka justru menantang untuk menyelesaikan persoalan itu melalui jalur hukum. Dia menyambut tantangan itu dan melaporkan Tr ke Polwiltabes Semarang. Ketika dihubungi Suara Merdeka lewat telepon, Kepala SMKN 7 Drs Bunyamin MPd menjelaskan, dirinya belum mendapat laporan terkait hal tersebut dari bawahannya. Pasalnya saat kejadian, ia sedang berada di luar kota. Namun demikian Bunyamin sudah menghubungi orang tua siswa dan optimistis kasus tersebut bisa diselesaikan dengan baik. ’’Begitu sampai di Semarang, saya akan langsung menemui yang bersangkutan.Yang penting si anak harus diselamatkan.’’

(H6,H11,H21-41)
© 2008 suaramerdeka.com. All rights reserved
Groups

24 Tanggapan to "Plenthas Rambut Siswa, Guru Dilaporkan ke Polis"

kalau cuma diplontos rambutnya kan nggak apa2, kan nanti tumbuh lagi, kalau yg diplontos mentalnya itu beda, dan bila ada ancaman mau dikeluarkan dr sekolah itu hrs dilaporkan ( karena di aturan pengajaran nggak ada ), ada2 aja nih ( kata JK ) dan gitu aja kok repot ( kata Gus Tur )

he he he, tak ada plontos tak ada nostalgila…. wah keliatannya kurang seru tanpa itu….

Ya kalau aturannya harus gundul ya mbok diikuti, karena itu adalah aturan, dari pada bikin perkara.
Nantinya bisa jadi Nostalgila yang indah lho…..!!!

Untuk masalah yang sudah terjadi sebaiknya di bicarakan baik-baik, daripada jadi masalah berkepanjangan.

Kalau menurut saya pribadi, didikan sekolah di STMP saat masuk dulu, justru di butuhkan untuk mempersiapkan mental kita sejak dini, untuk menghadapi kehidupan yang saat ini semakin berat. Dan tentunya mengacu pada aturan2 yang sesuai di kurikulum pendidikan….

iya nih…anak-anak sekarang manja….
padahal yang kita dapet di skolah belum seberapa kalo dah terjun ke lapangan ….
so sad banget

gitu aj cengeng banget sich, emank itu belum seberapa dengan bagaimana ntar lo mengahadapi kerasnya dunia kerja…dasar anak manja, stm pembangunan bukan tempat anak manja, sebagai alumni stemba aq malu banget ma anak yang manja gitu……terusin pak..klo ada peraturan mengapa gak di patuhi…di ajak baek aj sulit

menurut hemat saya…
mungkin juga bukan hemat..
mbok cara cara lebih baik dikedepanken. ono rembug dirembug.
cara cara kekerasan, dan memalukan dah ketinggalan jaman.
kalau diminta baik baik si anak ndableg apa boleh buat,
coba ortu di hubungi lewat hp, sms, atau video call 3g. masak ndak mau memerintahken anaknya untuk tertib.
o alah wong jaman sudah maleh kok pada nda mau berubah.
BERBAHLAH UNTUK MAJU.
BRAVO STMP

bleeeeeehhhhhh dah sering kali gua juga dulu digituin….biasa aja kali….lom pernah yah lari ke simpang 5 pagi2 pake singlet doang…..klo

tunjukkan dunk MENTAL STEMBASE nyA!!!!

Peraturan seperti itu khan emang sudah ada sejak dulu dan dilestarikan turun temurun . Sebenarnya ada baiknya juga sich, buat kita tulis di form nostalgila kita. Tapi ada juga yg masih ngeganjal, apakah emang bener2x sudah terkonsep dan jelas arah tujuannya kenapa peraturan seperti diatas (salah satunya) tetap dipertahankan. Apakah model semi militer atau mengacu ke model mana? He he he yang jelas aku juga tidak begitu tahu. Tapi minimal ada revisi, biar ga monoton bos…..
OK, VIVA STEMBASE

Di plentas koq protes. Ya itulah sisi power lebihnya stemba, dididik dg berbagai cara dan gaya utk bisa jd ‘orang’ nantinya. Pak guru sedoyo maju terus, kami jd ‘orang’ seperti skrg ini jg krn bpk ibu guru semua. Buat pak Bun salam dr kami di kalsel

dari dulu aku termasuk orang yg ga setuju adanya hansek, apa sih yang kita dapat dari kegiatan itu? aku dan beberapa teman ga ada yang bisa ambil manfaat dari kegiatan itu, yang ada cuma cape,cape,buang waktu ma dendam n kesel ma senior. kayaknya harus mulai di kaji ulang tuh kegiatan seperti itu,banyak kok kegiatan lain yang bisa dijalanin tanpa kegiatan semi militer,udah ga jamannya lagi tuh

jah mbok yo ceng di gundul mau kon neng sawah ae
kon angon kebo
cowok kok cemen,cengeng,
wong senjatane (manuke-red) di plontos ae seneng kok, jika cuma rambutr atas kan gpp
yen gak terima mending pake rok aja
kan ga bakal diplontos
paling suruh ke taman KB
“SEDOOTTTTTTTT OOOOOOMMMMMMMMMMM’
kan jadi laris
hehhehehheheh

jadi cowok kok cengeng, kalau lulusan stembasem kayak gini tdk akan tahan banting dipasaran, mental tempe.
Cobaan harus dihadapi, ingat hukuman di akhiran tdk ada lagi kata2 HAM yg sekarang ini dikit2 HAM

segitu aja lapor bokeee’eeeeeee……piye ki…pane pengen gondrong pindah sekolah sebelahhe…smkk…haaaaa….aturane cepak 1,2,3…siap pak ….gitu aja.., dol – doll….kok gembeng kii loo…..

Tidak ada ceritanya Anak Stemabase Ku tericinta Cengeng….huuu….

Terlalu manis Bila Dilupakan……cepak 1,2,3…..mlayu…ngligo muteri sekolahan manehh……haaa……

wahhhhhhhhhh……….opo kui……..malu maluin stemba tok….d gundul wae nanges……cengeng banget ik…malu2n anak stemba laennya…….
sampe masuk media cetak lg…mlu2n p.bun to y…nak g terima keluar j…masuk smu sana…dah dr dulu aturan itu d terapkan…sblum u lahir….
metu wae,,,g penya mental
ngateh mental masuk pasq wae…..
aturan ki d taati….
durung tau mlayu keliling stemba dengan telanjang dada y?banci,,,cah lanang d gundul kok lapor….balek wae…

wah ney jd seru ? kok pade sewot smua .
yang baik di teladani yang jelek di tinggal .

ya …
ya ..
ya…
sabar2…
kalok plentas yo memang jelek,
dirapiin aja, kalau memang terlalu sulit tuk dirapiin ya skalian gundul, malah seksi katanya ivan gunawan .
iya to.
rambut kan ya tukul lagi, gitu aja kok repot.
to : bpk guru,
motongnya agak yang rapi ya…(maaf nuwun sewu sebelumnya)

Mung diplentas kuwi biasa..durung tau di keplak,ditendang bokonge,di gebug ge2re,di buang sepatune…nek wis tau ngalami ngunu kuwi..iso njaluk metu tenan kuwi…hehehe…nek wis tau..mungkin iso kebal kuwi..koyo sing nulis iki..hehehe…ojo cengeng nek meh dadi cah stembase..sing kuat ben sesuk thn banting,terutama thn omelan..okay

dari awal pan dah tau aturannya kaya gitu.
kalo ga mau nerima aturannya,ngapain daftar ke stemba?
mending keluar aja deh,kurang kerjaan banget.

susah susah wong SDM rendah dijak maju..

digundul enak oqq siliiir..
koq wegah,

kelaut aja om, disana ga ada hansek..
taun depan ada hansek lagi hayoo..
mau lapor polisi?

polisinya suruh tarung aja sama pak JAim-man
biar seruu..

wong aturannya dah gtu koq ga mau ngikut, semua juga gtu dulu, mulai dari mbah buyutqu jamane sekolah kono sampe aku tradisi gundul saat hansek wajib dilakukan.
betulkan para pembaca sekalian????????

sekolah di smea jurusan model aja om, rambut boleh gaya2 an

aku aja pake gell rambut disuruh nyuci sama bu NUNUK.
tapi itu kenangan indah…

hehehehehehehekzzzz..

yyyaaaaaa, ktinggalan commentya,aturan stembase jooooooos,gundul aja pak,siapkan mental anak,dunia kerja berat.

Weleh – weleh…. ternyata ada banci masuk stemba ni ya ceritanya..??? diplentas nangis wadul Pak’ne….. kalo mau rambut Panjang masuk SMKN8 aja disono banyak yang rambutnya panjang pake rok lagi heeee……………

Buat Bapak Ibu Guru Maju terus Pantang Mundur bikin kaleng jadi Baja………….. Kedisiplinan di STEMBASE adalah kebanggaan Alumni di dunia kerja yang keras dan musti Tahan Banting……….

Sukses selalu buat STEMBASE..!!!!!!

Durung tau ngrasake mati goro-goro gondrong? Kancane wis tau mati rambute ketarik conveyer

BTW,kontek aku nok 08158902417,Mochrondi,MO1,lulus taun 1996.Manggon nok Cikampek

Aduh adik manja….. sayang ya mangsalah kayak gitu aja dimasalahkan ,dulu aku disuruh cukur 0,5cm atau kurang dari itu nggak ada masalah malah banyak yang gundul malah tambah lucu belum lagi pakai jam waktu stm pembangunan wah banyak yang dihukum tapi nggak ada yang protes bahkan lebih keras dari yang sekarang ditambah lagi nggak boleh pakai sepeda motor kalau sepeda sih boleh…temanku dari purwodadi &karangawen aja pakai sepeda harus datang jam 04.30 ini baru waktunya stm pembangunan semarang tanya ama kakak kelas yang cuma satu kelas per jurusan di dunia kerja cukup keras baik mental maupun fisik belum menghadapi banyak anak buah…bravo stemba smg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Terima kasih, telah menjadi pengunjung yang ke-

  • 96,560 pengunjung
November 2008
S S R K J S M
« Okt   Des »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Top Clicks

  • Tak ada

Arsip

Sobat Onliner

people

Peta Pengunjung Hari Ini

Asal Pengunjung

Polling

Apakah anda puas dengan sistem pengajaran di STMP?
1) Sangat Puas
2) Puas
3) Biasa Saja
4) Kecewa
5) Tidak Tahu

View Results